detikhealth

Penyebab Bayi Lahir Prematur

Vera Farah Bararah - detikHealth
Selasa, 11/08/2009 10:07 WIB
(Foto: ehp)
Jakarta, Banyak kejutan terjadi pada perempuan hamil seperti merasakan tendangan pertama bayinya atau gejala morning sickness. Tapi kejutan yang paling tidak diinginkan oleh ibu hamil adalah melahirkan bayi secara prematur. Sebenarnya apa penyebab bayi harus lahir secara prematur?

Premature Rupture of Membrane (PROM) atau pecahnya membran prematur adalah penyebab kelahiran prematur yang paling umum. Ini bisa terjadi ketika kantung yang berisi bayi dan cairan amniotik pecah atau menyembur sebelum waktunya untuk lahir.

Gejala utama dari PROM ini adalah keluarnya cairan dari vagina baik langsung maupun secara perlahan-lahan, seperti dikutip dari healthnews, Senin (10/8/2009).

Dokter belum yakin apa penyebab pasti dari PROM, tapi para dokter percaya bahwa infeksi vagina atau terlalu banyaknya cairan amniotik bisa menjadi faktor pemicunya. PROM juga bisa terjadi pada kehamilan bayi kembar atau lebih.

Tidak ada pengobatan atau pun prosedur untuk mencegah atau menghentikan PROM. Namun, dokter bisa memberikan tocolystic yang mungkin bisa menghentikan atau mencegah kelahiran sebelum waktunya. Ini memberikan waktu bagi bayi untuk berkembang, ibu juga mungkin diberikan steroid untuk membantu paru-paru bayi berkembang lebih baik lagi.

Faktor yang bisa memicu kelahiran prematur selain infeksi vagina atau terlalu banyaknya cairan amniotik adalah:
  1. Memiliki mulut rahim yang lemah. Idealnya mulut rahim akan melebar ketika kontraksi dimulai. Kadang-kadang bayi yang tumbuh dan mendorong pada tengkuk, akan membuat mulut rahim terbuka lebih awal sebelum bayi siap untuk dilahirkan.
  2. Usia ibu yang hamil juga menjadi salah satu faktor pemicu bayi lahir prematur. Perempuan yang lebih tua atau memiliki usia di atas 32 tahun, risiko terjadi komplikasi selama masa kehamilannya meningkat dan risiko melahirkan bayi prematur lebih tinggi 40 persen dibandingkan dengan perempuan yang usianya lebih muda.
  3. Psikologis sang ibu. Jika perempuan yang hamil mengalami stres berat atau depresi di awal-awal kehamilan atau selama kehamilan akan berisiko dua kali lipat melahirkan secara prematur. Selain itu juga menimbulkan dampak buruk bagi sang bayi seperti bayi yang kekurangan gizi atau bahkan kematian bayi sebelum melahirkan.
  4. Memiliki bentuk rahim yang tidak normal juga bisa memicu kelahiran secara prematur. Terdapat beberapa perempuan yang mempunyai kelainan dalam bentuk rahimnya, tapi memberikan hasil yang sama yaitu bayi memiliki ruang yang lebih sempit untuk tumbuh dibandingkan dengan bentuk rahim yang normal.
  5. Faktor lain yang turut menyumbang terjadinya kelahiran secara prematur, seperti placenta previa, preeclampsia dan faktor lainnya.

Untuk menghindari melahirkan bayi secara prematur, jagalah kesehatan diri sendiri, konsumsi makanan yang sehat dan bergizi, mengonsumsi air yang cukup, tidak merokok dan tetap memperhatikan tanda-tanda yang diberikan oleh tubuh. Jika ada sesuatu yang berubah atau aneh segeralah periksakan ke dokter kandungan.

Rekomendasi Obat


img

Indo Penurun Panas Anak

www.indofarma.co.id
(ver/ir)

Ingin Mendapatkan Rp 500,000 dari detikHealth ? Ceritakan Pengalaman Dietmu di Sini

Artikel detikHealth juga bisa dibaca melalui aplikasi detikcom untuk Android, BlackBerry, iPhone, iPad & Windows Phone. Install sekarang!



 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        


Kalkulator Sehat indeks »
Database Dokter Obat Penyakit