detikhealth

Konsultasi Genetika
dr. Teguh Haryo Sasongko, PhD

dr. Teguh Haryo Sasongko, PhD, Ahli Genetika Molekuler, (peneliti dan pengajar) di Human Genome Center, School of Medical Sciences, Universiti Sains Malaysia, 16150 Kubang Kerian, Kota Bharu Kelantan, Malaysia.

Bisakah Risiko Kanker Keturunan Dihindari?

Senin, 24/05/2010 10:44 WIB
Bisakah Risiko Kanker Keturunan Dihindari?Sel kanker (Foto: ncbi.nlm.nih)
Dokter apakah penyakit seperti tumor, kanker dan sejenisnya dapat diturunkan ke generasi berikutnya? Seberapa besar risiko atau kemungkinannya? Bisakah dihindari?

Dalam keluarga ibu saya ada beberapa yang memiliki penyakit tersebut, mohon penjelasannya ya dok? O, ya adik saya baru-baru ini di vonis dokter memiliki kista apakah itu ada kaitannya dengan genetik. Terimakasih.

Ophie (Perempuan Menikah, 32 Tahun), fiefia78@gmail.com
Tinggi Badan 155 cm dan Berat Badan 57 kg.


Jawaban

Salah satu faktor risiko penyakit kanker adalah faktor genetik. Secara sederhana, yang disebut dengan faktor risiko adalah suatu faktor yang meningkatkan risiko seseorang mengidap penyakit tertentu. Perlu diperhatikan bahwa faktor risiko bukanlah penyebab langsung timbulnya penyakit.

Faktor genetik pada penyakit kanker diturunkan dari generasi ke generasi. Dengan demikian, yang diturunkan adalah faktor risiko genetiknya, bukan penyakit kankernya secara langsung. Faktor risiko genetik biasanya merupakan suatu variasi atau mutasi urutan DNA, yang berbeda-beda antara etnisitas satu dan yang lainnya dan antara penyakit kanker satu dan yang lainnya.

Jika seseorang memiliki faktor risiko genetik untuk penyakit kanker tertentu, maka ia memiliki kerentanan lebih tinggi dibanding orang lain untuk menderita penyakit kanker tersebut.

Seberapa besar risiko atau kemungkinannya bergantung dari:

1. Jenis penyakit kankernya.
Peran faktor genetik antara jenis penyakit kanker satu dan lainnya berbeda-beda. Misalnya, sebagian sangat besar penyakit kanker payudara memiliki pola kekerabatan, sementara hanya 10% penyakit kanker indung telur yang memiliki pola kekerabatan.

2. Jenis variasi genetik yang dibawa orang tersebut.
Berdasarkan kontribusinya dalam meningkatkan risiko kanker, variasi genetik dapat dibagi 3 tipe, yaitu tipe penetransi tinggi, sedang, dan rendah. Variasi genetik tipe penetransi tinggi memiliki pengaruh paling besar dalam meningkatkan risiko kanker, dst. Pada kanker payudara faktor risiko genetik dengan penetrasi paling tinggi adalah mutasi pada gen BRCA1 dan BRCA2. Penelitian menunjukkan, jika seseorang membawa mutasi pada kedua gen ini, maka ia memiliki resiko 10 kali lebih tinggi menderita kanker payudara dibanding orang yang tidak membawa mutasi pada kedua gen tersebut.

3. Jarak kekerabatan dengan anggota keluarga yang menderita kanker.

Semakin dekat jarak kekerabatan seseorang dengan anggota keluarga yang menderita kanker maka semakin tinggi risikonya menderita kanker yang sama. Dalam hal ini tentunya 'first degree relatives' (ayah, ibu, anak dan saudara sekandung) menunjukkan risiko paling tinggi.

Sayangnya, tidak ada informasi yang jelas penyakit kanker apa yang terdapat pada keluarga Sdri. Ophie.

Dapatkah dicegah?

Faktor risiko genetik tidak dapat diubah (setidaknya untuk saat ini). Namun, faktor risiko genetik hanya satu dari berbagai faktor resiko lain, seperti lingkungan dan pola hidup. Faktor-faktor risiko lain ini tentunya adalah variabel yang dapat dikendalikan. Pencegahan timbulnya kanker biasanya adalah pengendalian dari faktor-faktor lingkungan dan pola hidup. Faktor-faktor lingkungan dan pola hidup ini berbeda-beda antara satu penyakit kanker dan penyakit kanker lainnya.

Untuk penyakit kista, saya berasumsi bahwa kista yang dimaksud adalah kista pada indung telur (polycystic ovary syndrome-PCOS). Jika benar, memang terdapat bukti-bukti yang menunjukkan bahwa faktor genetik memberi kontribusi pada peningkatan risiko seseorang menderita PCOS.

dr. Teguh Haryo Sasongko, PhD
Ahli Genetika Molekuler, (peneliti dan pengajar) di Human Genome Center, School of Medical Sciences, Universiti Sains Malaysia, 16150 Kubang Kerian, Kota Bharu Kelantan, Malaysia.


(ir/ir)


 

Konsultasi Kesehatan Kirim KonsultasiIndeks



Kalkulator Sehat indeks »
Database Dokter Obat Penyakit