detikhealth

Telur Organik, Lebih Mahal Tapi Tak Lebih Sehat

Merry Wahyuningsih - detikHealth
Jumat, 09/07/2010 18:33 WIB
Halaman 1 dari 2
Ilustrasi (Foto: time)
Athena, Mendengar kata organik, pasti yang terbayang adalah makanan sehat. Tapi ini tidak berlaku untuk telur, karena telur-telur organik yang diproses dengan harga lebih mahal ternyata tak lebih sehat dibanding telur biasa.

Sebuah survei baru-baru ini yang dilakukan di Athena, menemukan bahwa biaya yang dikeluarkan untuk ayam yang dikelola pabrik adalah sekitar Rp 15 ribu per lusin (US$ 1,69), ayam bebas kandang (cage-free) Rp 27-32 ribu per lusin (US$ 2,99-3,59), sedangkan ayam organik Rp 36-49 ribu per lusin (US$ 5,38) semua dengan kurs Rp 9.000/US$.

Tapi ternyata biaya yang dikeluarkan tak sebanding dengan tingkat kesehatan yang diperoleh. Telur organik tak lebih sehat dibanding telur pabrik atau telur cage-free. Hal ini berdasarkan hasil penelitian yang dirilis oleh Departemen Pertanian AS (USDA).

Dilansir dari Time, Jumat (9/7/2010), penelitian yang dipimpin oleh Deana Jones, seorang ahli teknologi pangan, menyatakan bahwa penelitian ini tidak dirancang untuk mengeksplorasi masalah kondisi pemijahan (pengembangbiakan) terbaik untuk ayam.

Ayam pabrik adalah ayam yang dipijah (dikembangbiakkan) di dalam kandang baterei yang membuatnya harus tetap bergerak meski penuh sesak. Sedangkan ayam buras (ayam kampung) dan ayam organik memiliki kebebasan dalam bergerak dan dibesarkan dengan tingkat pakan berkualitas tinggi, sehingga membuatnya lebih mahal.

Jones dan rekannya ingin mempelajari apakah ayam yang 'happy' benar-benar menghasilkan produk yang lebih baik. Untuk melakukan hal ini, Jones dan rekan bergabung dengan unit Haugh, yaitu spesialisasi teknologi pangan yang mengukur kualitas telur.

Putih telur adalah tempat semua protein ditemukan, yang terbuat dari albumen tipis (cairan encer yang bergerak lebih cepat dari kuning telur bila pecah), dan albumen tebal (cairan yang lebih kental di dekat pusat telur). Semakin banyak jumlah albumen tebal, maka telur semakin bergizi.Next

Halaman 1 2
(mer/ir)
Artikel detikHealth juga bisa dibaca melalui aplikasi detikcom untuk Android, BlackBerry, iPhone, iPad & Windows Phone. Install sekarang!

Ingin Mendapatkan Rp 500,000 dari detikHealth ? Ceritakan Pengalaman Dietmu di Sini




 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        


Kalkulator Sehat indeks »
Database Dokter Obat Penyakit