detikhealth

Pil KB Aman Bagi Pengidap Diabetes

AN Uyung Pramudiarja - detikHealth
Selasa, 28/12/2010 09:41 WIB
foto: Thinkstock
Galveston, Texas, Pengidap diabetes sering khawatir menggunakan kontrasepsi hormonal seperti pil KB dan injeksi DMPA karena tak ingin kadar gulanya meningkat. Penelitian mengungkap peningkatan gula darah memang terjadi, namun tidak mengkhawatirkan.

Kontrasepsi hormonal banyak digunakan karena relatif praktis dan tidak mengurangi kenyamanan dibanding metode lainnya seperti kondom. Namun kontrasepsi tersebut juga paling banyak memberikan efek samping, termasuk gangguan siklus menstruasi dan bercak hitam di wajah.

Bagi pengidap diabetes, efek samping yang paling mengkhawatirkan dari penggunaan kontrasepsi hormonal adalah peningkatan kadar gula darah. Diduga hormon yang digunakan dapat mempengaruhi kerja insulin dalam memetabolieme gula.

Baru-baru ini para ahli dari University of Texas Medical Branch di Galveston melakukan penelitian, khusus untuk menjawab kekhawatiran tersebut. Penelitian itu dilakukan selama 3 tahun dan hasilnya akan dimuat dalam jurnal Obstetrics and Gynecology edisi Januari 2011.

Penelitian tentang kontrasepsi hormonal yang diklaim sebagai yang terbesar ini menggunakan kontrasepsi hormonal berupa pil KB dan injeksi Depot medroxyprogesterone acetate (DMPA). Pembandingnya adalah kontrasepsi non hormonal seperti adalah kondom, pantang berkala dan sterilisasi.

Hasilnya, injeksi DMPA serta pil KB memang memberikan peningkatan kadar gula dan insulin di dalam darah. Peningkatan terjadi secara konsisten hingga 30 bulan pertama pemakaian, dengan laju peningkatan paling besar terjadi pada 6 bulan pertama.

Meski demikian, peneliti mengatakan bahwa peningkatan itu tidak cukup signifikan untuk memperburuk kondisi pengidap diabetes. Artinya, jenis kontrasepsi hormonal tetap aman digunakan meski punya gangguan pada insulin dan pengaturan kadar gula darah.

"Perlu diteliti lebih lanjut bagaimana DMPA dan pil KB mempengaruhi diabetes. Namun setidaknya, penelitian ini bisa menenteramkan pengidap yang terlanjur memakai metode kontrasepsi ini," ungkap Dr Abbey Berenson dari Center for Interdisciplinary Research in Women's Health seperti dikutip dari Healthday, Selasa (28/12/2010).(up/ir)

Ingin Mendapatkan Rp 500,000 dari detikHealth ? Ceritakan Pengalaman Dietmu di Sini

Artikel detikHealth juga bisa dibaca melalui aplikasi detikcom untuk Android, BlackBerry, iPhone, iPad & Windows Phone. Install sekarang!



 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        


Kalkulator Sehat indeks »
Database Dokter Obat Penyakit