detikhealth

Dapatkan Hadiah Menarik
Program Akhir Tahun
"QUIZ on Article"

Penyebab Mual Muntah Bila Duduk di Kursi Belakang Mobil

AN Uyung Pramudiarja - detikHealth
Rabu, 09/02/2011 11:06 WIB
Halaman 1 dari 2
(Foto: thinkstock)
Jakarta, Jackpot alias muntah-muntah karena mabuk perjalanan sering dialami penumpang mobil yang duduk di kursi belakang. Gejala ini terjadi bukan karena dekat dengan saluran gas buang mesin kendaraan, namun ada sebab lain yang lebih kompleks. Apa itu?

Mabuk kendaraan atau disebut juga motion sickness terjadi ketika seseorang berada dalam kendaraan yang bergerak baik mobil, kapal laut maupun pesawat terbang. Gejalanya bervariasi mulai dari pusing atau vertigo, mata berkunang-kunang hingga mual muntah.

Ketika penumpang tidak bisa melihat ke luar, otak mengalami kebingungan dalam mengkoordinasikan pancaindra. Di satu sisi mata melihat benda-benda di hadapannya seolah diam (tidak bergerak) terhadapnya, di sisi lain telinga mendengar suara angin dan gesekan ban dengan aspal yang mengesankan adanya pergerakan.

Bagi penumpang yang duduk di kursi belakang yang pandangannya terhalang deretan kursi depan, mata tidak menangkap adanya tanda-tanda tubuh sedang ikut bergerak bersama kendaraan. Sementara itu sensor pergerakan yang terdapat di telinga bagian dalam mengirim pesan yang berbeda ke otak, bahwa sebenarnya tubuh sedang bergerak.

Kebingungan yang sama juga terjadi saat bermain video game yang melibatkan pergerakan obyek di layar monitor, misalnya balapan atau tembak-tembakan alias First Person Shot (FPS). Berdasarkan teori ini, pusing dan mual-mual yang dialami saat bermain video game mekanismenya sama seperti mabuk kendaraan.

Meski sampai sekarang teori ini paling banyak dipakai, kenyataannya penyebab mabuk kendaraan sangat kompleks dan kebingungan otak dalam mengkoordinasikan pancaindra bukan satu-satunya faktor yang berpengaruh. Sebab, teori ini tidak bisa menjelaskan mengapa orang buta juga bisa mabuk kendaraan.

Namun paling tidak, mengkondisikan mata dan telinga agar selalu sejalan dalam menyampaikan pesan ke otak tentang pergerakan yang dialami tubuh cukup membantu untuk mengatasi mabuk perjalanan. Caranya dengan memilih duduk di kursi depan, atau paling tidak di samping jendela.

Bagi yang sering mengalami mabuk perjalanan, berikut ini hal-hal yang bisa dilakukan selama perjalanan seperti dikutip dari Medicinenet, Rabu (9/2/2011).
Next

Halaman 1 2
(up/ir)

Cerianya si Kecil saat liburan. Yuk, Abadikan Momen liburan anda bersama si Buah Hati dan menangkan hadiahnya di Sini




 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        


Kalkulator Sehat indeks »
Database Dokter Obat Penyakit