detikhealth

Rekor Dunia Sunatan Massal akan Jadi Milik Filipina

AN Uyung Pramudiarja - detikHealth
Minggu, 08/05/2011 14:06 WIB
Peserta Circumcision Party (StraitsTimes)
Marikina, Hampir setiap tahun ada yang menggelar sunatan massal di Indonesia, namun rekor dunia tampaknya akan menjadi milik Filipina. Baru-baru ini, negara tersebut mendaftarkan rekor sunatan massal dengan peserta terbanyak yakni 1.500 orang.

Acara yang dinamakan Circumcision Party ini digelar di kota Marikina, sebelah timur kota Manila akhir pekan lalu. Seperti di Indonesia, sebagian besar pesertanya adalah bocah laki-laki dari golongan kurang mampu dan rata-rata berusia 9 tahun ke atas.

Selain untuk memecahkan rekor dunia, acara yang didukung dinas kesehatan setempat ini juga bertujuan menyosialisasikan prosedur sunat yang benar. Selama ini, sunatan di Filipina banyak dilakukan oleh tenaga non-medis sehingga kurang terjamin keamanannya.

Dalam tradisi masyarakat Filipina, remaja laki-laki umumnya disunat pada masa liburan sekolah antara bulan Maret hingga Mei tiap tahun. Namun karena ongkos sunatan di rumah sakit cukup mahal yakni sekitar Rp 342 ribu, kebanyakan warga menggunakan jasa juru sunat ilegal.

"Kami telah mendaftarkan acara ini ke Guinness Book of World Records dan kami berharap bisa diakui sebagai sunatan massal dengan peserta terbanyak di dunia," ungkap wakil walikota Marikina, Jose Fabian seperti dikutip dari NPR, Minggu (8/5/2011).

Sejauh ini, belum ada rekor dunia yang dicatatkan ke Guinness Book of World Records untuk kategori sunatan massal. Sebagai pendaftar pertama, ada kemungkinan Circumcision Party di Filipina bakal diakui sebagai sunatan massal terbanyak di dunia.

Meski begitu, dilihat dari jumlahnya acara tersebut sebenarnya tidak ada apa-apanya dibandingkan sunatan massal yang sering digelar di Indonesia. Menurut catatan Museum Rekor Indonesia (MURI), sunatan massal dengan peserta terbanyak dicetak di Wonosobo Jawa Timur tahun 2006 dengan peserta 2.637 anak.

Jumlah peserta yang lebih banyak juga pernah dicetak sebuah bank swasta pada tahun 2008, yakni sekitar 5.000 anak. Namun torehan ini tidak menggeser rekor sebelumnya, karena tidak digelar di satu lokasi melainkan serempak di 15 kota se-Indonesia.

Rekor lain yang pernah dicatat MURI adalah sunatan massal pertama yang diadakan di dalam bus berjalan, yang dipecahkan di Karanganyar, Jawa Tengah dengan peserta hanya 25 anak. Selain itu, MURI juga mencatat sunatan massal terlama yang dilakukan oleh 1 orang yakni selama 40 jam dengan pasien sebanyak 187 anak di Tabanan, Bali akhir tahun 2010.

(up/ir)
Artikel detikHealth juga bisa dibaca melalui aplikasi detikcom untuk Android, BlackBerry, iPhone, iPad & Windows Phone. Install sekarang!

Ingin Mendapatkan Rp 500,000 dari detikHealth ? Ceritakan Pengalaman Dietmu di Sini




 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        


Kalkulator Sehat indeks »
Database Dokter Obat Penyakit
Must Read close