detikhealth

Nutrisi yang Mempercepat Penyembuhan Luka

Vera Farah Bararah - detikHealth
Senin, 10/10/2011 07:04 WIB
Nutrisi yang Mempercepat Penyembuhan Luka(Foto: thinkstock)
Jakarta, Nutrisi memainkan peran yang besar dalam proses penyembuhan luka, meski tergantung pula pada keparahan dari luka yang dialami. Karenanya ketahui nutrisi apa saja yang dibutuhkan untuk mempercepat penyembuhan luka.

Proses penyembuhan luka adalah kompleks dan melalui beberapa tahap yaitu:

1. Fase inflamasi
Pada fase ini, penyempitan pertama dari pembuluh darah untuk memastikan pembentukan gumpalan. Setelahnya, prostaglandin dan histamin dalam darah akan mulai melebarkan pembuluh darah untuk meningkatkan aliran darah ke luka.

2. Fase prolifetarif
Selama fase ini, matriks darah baru dan sel-sel kulit mulai terbentuk, serta fibrolast yang berfungsi memproduksi kolagen juga terbentuk. Proses ini dipengaruhi oleh asam laktat, asam askorbat dan faktor yang mempengaruhi oksigen seperti zat besi, tembaga dan pyridoxine.

3. Fase pematangan
Pada tahap ini, penutupan luka di kulit terjadi, kulit mulai melakukan renovasi meskipun kadang tidak tertutup secara sempurna.

Untuk mendukung ketiga tahapan ini, ada beberapa nutrisi yang berperan, seperti dikutip dari Lifemojo, Senin, 10/10/2011) yaitu:

Vitamin C
Vitamin ini bertindak sebagai kofaktor dalam produksi kolagen, serta mencegah pecahnya luka-luka yang sudah sembuh. Sumbernya bisa dari tomat, paprika, kentang, bayam, jeruk, strawberry, brokoli, kol dan kembang kol.

Vitamin A
Perannya adalah mempromosikan sintesis kolagen dan diferensiasi fibroblast serta mengendalikan infeksi. Sumbernya dari sayuran berdaun hijau, buah-buahan berwarna kuning dan orange, produk susu yang sudah difortifikasi serta hati hewan.

Vitamin K
Pembekuan darah adalah fase pertama dari proses penyembuhan luka, dan vitamin K berperan besar dalam proses ini. Vitamin K bersama kalsium menghasilkan trombin (agen utama pembekuan tubuh). Sumbernya dari sayuran berdaun hijau, brokoli, anggur, alpukat dan kiwi.

Zinc
Zinc membantu berbagai jenis enzim di tubuh untuk melaksanakan fungsinya, karena banyak enzim yang terlibat dalam penyembuhan luka terutama produksi kolagen. Selain itu membantu proses pembelahan sel yang memungkinkan tubuh menggunakan protein tertentu. Sumbernya dari seafood, domba, daging merah, sereal. asparagus, sawi, kacang polong, miso dan biji wijen.

Zat besi
Dalam proses sintesis kolagen, zat besi diperlukan untuk hidroksilasi proline dan lisin. Jika orang kekurangan zat besi (anemia) akan mengganggu penyembuhan luka. Sumbernya bisa dari kunyit, kacang panjang, aspragaus, tahu, jamur shiitake, bayam, daun bawang, rumput laut, daging sapi dan rusa.

Tembaga (copper)
Tembaga membantu enzim lysyl oxidase untuk memproduksi kolagen dan elastin yang berfungsi mempromosikan penyembuhan luka agar lebih cepat. Sumbernya dari tomat, kentang, kacang hijau, jahe, sawi, terong, asparagus, biji bunga matahari, peppermint, lobak, jamur crimini dan tempe.

(ver/ir)


Ikuti survei online detikHealth berhadiah paket dari SOHO dan merchandise di sini


Konsultasi Kesehatan Kirim KonsultasiIndeks


Kalkulator Sehat indeks »
Database Dokter Obat Penyakit