detikhealth

Otak Lansia Punya 4 Kehebatan yang Menakjubkan

Putro Agus Harnowo - detikHealth
Kamis, 21/06/2012 15:36 WIB
ilustrasi (foto: Thinkstock)
Jakarta, Orang lanjut usia terlanjur identik dengan pikun dan kemampuan mental dan fisik yang menurun drastis. Tapi di balik kekurangannya itu, otak lansia punya 4 kehebatan yang menakjubkan.

Hal ini sudah terbukti dengan masih banyak dijumpainya orang yang sudah sepuh memiliki inovasi dan kreatifitas yang tak kalah dengan orang-orang muda.

Saat ini pun, orang-orang yang sudah berumur juga masih banyak yang menjabat sebagai pengusaha sukses.

"Meskipun tidak ada bukti yang menyanggah pendapat tentang penuaan, terkadang klaim tersebut tak banyak didasarkan pada bukti empiris. Pernyataan tentang menurunnya kemampuan kognitif yang berkaitan proses penuaan bisa jadi dipengaruhi oleh prasangka peneliti," kata Timothy A. Salthouse, profesor psikologi dan direktur Laboratorium Cognitive Aging di University of Virginia seperti dilansir CNN, Kamis (21/6/2012).

Beberapa kemampuan otak tua yang mencengangkan tersebut antara lain:

1. Lebih Dapat Berempati

Empati sangat penting dalam penyusunan rencana karena diperlukan untuk memahami untuk siapa sebuah rencana dibuat.

Orang tua memiliki kemampuan yang lebih besar untuk berempati karena kemampuan itu dipelajari dan disempurnakan seiring pertambahan usia.

"Berapa banyak remaja yang tahu akan manfaat empati? Tidak banyak. Ini adalah tahap perkembangan yang berlangsung melalui masa remaja dan memasuki usia 20-an," kata Kathleen Taylor, profesor di College St Mary of California.

Menurut Taylor, orang muda cenderung berhubungan dengan orang lain berdasarkan kebutuhannya sendiri. Orang berusia 22 tahun mungkin punya ide dan gagasan yang cukup brilian, tetapi hal itu lebih berkaitan dengan kebutuhan kaum muda.

2. Lebih Mampu Berpikir Luas

Otak yang tua lebih dapat melihat pola dan gambaran sesuatu secara utuh. Orang yang lebih muda mungkin lebih baik dalam mengingat sesuatu dalam jangka pendek, namun orang tua telah memiliki banyak pengalaman dan lebih mampu membangun gambaran luas dari berbagai aspek yang berbeda.

"Banyak orang di industri kita belum memiliki pengalaman yang sangat beragam. Jadi mereka tidak memiliki cukup kemampuan untuk menghubungkan titik-titik dan memberikan solusi linier tanpa perspektif yang luas pada suatu masalah," kata Steve Jobs ketika diwawancarai majalah Wired pada tahun 1990-an

Tentu saja, orang tua terkadang bisa melupakan sesuatu hal. Seiring dengan bertambahnya usia, banyak ingatan yang disimpan di dalam otak.

Ada kalanya beberapa ingatan terselip di lipatan neuron. Orang tua tidak dapat selalu menemukan segala ingatan akan pengalamannya, tapi sebenarnya ingatan itu masih ada.

3. Lebih Berani

Seiring pertambahan usia, manusia lebih mampu mengantisipasi masalah dan mencari jalan keluar daripada ketika masih muda.

Sebuah penelitian kecil menunjukkan bahwa keterampilan penalaran kompleks manusia terus meningkat seiring bertambahnya usia.

"Orang tak akan bisa memecahkan masalah dengan solusi yang sama saat mencoba memecahkan masalahnya dulu ketika masih muda. Mereka tidak memiliki petunjuk tentang hal-hal apa saja yang sebaiknya tidak dilakukan dan akhirnya meninggalkan masalahnya padahal solusinya ada di depan mata," kata Taylor

Ketika bertambah tua, orang akan berpikir lebih dalam mengenai apa yang berarti dalam hidupnya sekarang, bukan apa yang bisa dilakukan untuk membuat masa depan lebih baik.

Mungkin karena menyadari bahwa masa depannya singkat, orang tua cenderung menekankan kehidupan di masa sekarang.

Ia akan melihat lebih lanjut tentang diri sendiri dan orang lain di lingkungannya sehingga memicu munculnya ide-ide baru yang sangat berguna.

4. Lebih Percaya Diri

"Beberapa insinyur paling inovatif yang saya kenal sudah berusia lanjut," kata Debra Dunn, profesor di Institute of Design di Stanford University sekaligus mantan eksekutif senior di Hewlett-Packard selama 22 tahun.

Dunn percaya bahwa persepsi orang tua terhadap kemampuannya sendiri akan menjadi prediktor kuat dari apa yang bisa dan tidak bisa dia capai.

Otak yang lebih tua cukup tangguh dan dapat dirangsang untuk berinovasi dengan cara yang luar biasa. Orang tua perlu didorong untuk terus kreatif karena potensi yang dimiliki masih sangat besar.





(pah/ir)
Artikel detikHealth juga bisa dibaca melalui aplikasi detikcom untuk Android, BlackBerry, iPhone, iPad & Windows Phone. Install sekarang!

Ingin Mendapatkan Rp 500,000 dari detikHealth ? Ceritakan Pengalaman Dietmu di Sini




 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        


Kalkulator Sehat indeks »
Database Dokter Obat Penyakit