Rabu, 08 Feb 2017 16:05 WIB

Catat! Ini Gejala Seseorang Mengalami Post Power Syndrome

Muhamad Reza Sulaiman - detikHealth
Foto: thinkstock Foto: thinkstock
Jakarta - Post power syndrome memang bukan bentuk gangguan jiwa atau masalah kejiwaan. Meski begitu, fenomena ini kerap terjadi di masyarakat, bahkan mungkin di lingkungan kerja atau keluarga kita sendiri.

Veronica Adesla, psikolog klinis dari Personal Growth, mengatakan post power syndrome biasanya muncul setelah orang kehilangan kekuasaan atau jabatan, diikuti dengan harga diri yang menurun. Akibatnya, ia bisa merasa tidak lagi dihormati dan lebih mudah tersinggung dan curiga.

"Umumnya juga orang yang mengalami post power syndrome ini tidak sadar akan kondisinya. Namun keluarga terdekat ataupun orang lain yang dekat atau tinggal bersamanya akan melihat perubahan sikatp, emosi dan perilaku," tutur Veronica, saat berbincang dengan detikHealth.

Baca juga: Gampang Sensi Saat Pensiun, Tergolong Post Power Syndrome?

Gejala yang muncul pun bermacam-macam dan meliput aspek fisik hingga psikologis. Dikatakan Veronica, gejala yang umum terlihat antara lain: rasa kecewa, bingung, kesepian, ragu-ragu, khawatir, takut, putus asa, dan merasa kosong.

Pada orang yang pernah memegang jabatan penting, gejala post power syndrome bisa muncul jika ia tidak dilibatkan dalam pengambilan keputusan atau tidak dimintai pendapat. Bisa juga rasa curiga dan tersinggung muncul ketika saran atau pendapatnya tidak dijalankan.

"Selain itu orang yang mengalami post power syndrome juga menjadi suka ikut campur dan mengatur secara berlebihan hal-hal di sekitarnya yang bahkan bukan menjadi tanggung jawab ataupun urusannya dan tidak diminta," tambahnya lagi.

Dihubungi terpisah, dr Andri, SpKJ, FAPM dari Klinik Psikosomatik RS Omni Alam Sutera mengatakan post power syndrome dapat memengaruhi kesehatan fisik dan mental. Gejala umum yang terjadi adalah sakit kepala dan sakit perut, gejala yang lazim juga ditemukan pada pasien depresi.

"Atau misalnya sebelumnya dia sudah punya penyakit darah tinggi, post power syndrome bisa bikin tensinya naik lebih mudah atau lebih cepat. Makanya ini harus dikendalikan," tutupnya.

Baca juga: Usia Tua Bikin Seseorang Mudah Baper? Ini Penjelasan Pakar (mrs/vit)