Kamis, 27 Mei 2010 17:50 WIB

43 Juta Lebih Anak Indonesia Serumah dengan Perokok

- detikHealth
Jakarta - Pada anak-anak, dampak buruk asap rokok dapat memicu berbagai penyakit kronis. Celakanya lebih dari 43 juta anak Indonesia hidup serumah dengan perokok.

Data terebut terungkap dalam The Global Youth Tobacco Survey yang dilakukan di Indonesia pada tahun 2006. Ini berarti 64,2 persen anak indonesia terpapar asap rokok selama di rumah.

Data lain yang terungkap adalah 57 persen rumah tangga di Indonesia, memiliki sedikitnnya 1 orang perokok. Dari jumah terebut, hampir semuanya (91,8 persen) merokok di rumah.

Kondisi tersebut menjadikan anak-anak sebagai perokok pasif atau second hand smoker. Dampaknya tentu saja tidak lebih baik dibandingkan pada perokok aktif itu sendiri.

Anak-anak yang terpapar asap rokok dapat mengalami pertumbuhan paru-paru yang lebih lambat. Akibatnya menjadi rentan terkena bronkhitis, infeksi saluran napas dan telinga serta asma.

Padahal kesehatan yang buruk di usia dini akan menyebabkan kesehatan yang buruk pula saat tumbuh dewasa. Hal ini diungkap oleh Menteri Kesehatan RI Endang Sedyaningsih dalam jumpa pers menyambut Hari Tanpa Tembakau Sedunia di Kemenkes, Jumat (27/5/2010).

"Tembakau membunuh separuh dari masa hidup perokok, dan separuh perokok mati pada usia 35-69 tahun," ujar Menkes.

Data endemi dunia menunjukkan, tembakau membunuh lebih dari 5 juta orang setiap tahunnya. Jika hal ini berlanjut, diperkirakan akan terjadi 10 juta kematian pada 2020. Sekitar 70 persennya terjadi di negara berkembang termasuk Indonesia.

Survei tersebut juga mengungkap bahwa 37,3 persen pelajar merupakan perokok aktif. Parahnya, 3 dari 10 pelajar telah merokok sejak berusia di bawah 10 tahun.

Sementara seseorang yang menikah dengan perokok mempunyai risiko kanker paru-paru sebesar 20-30 persen dan orang tersebut bisa terkena penyakit jantung.



(up/ir)
News Feed