Selasa, 07 Jul 2015 11:49 WIB

YLKI Temukan Bahan Pemicu Kanker di Berbagai Merek Pembalut dan Pantyliner

AN Uyung Pramudiarja - detikHealth
Foto: Ilustrasi/Thinkstock Foto: Ilustrasi/Thinkstock
Jakarta -

Setiap bulan diperkirakan 1,4 miliar pembalut digunakan oleh para perempuan di seluruh Indonesia. Sayangnya, semua merek yang beredar mengandung bahan kimia berbahaya yakni klorin.

"Dari 9 merek pembalut dan 7 merek pantyliner, semua mengandung klorin dengan rentang 5-55 ppm (part per million)," kata Ilyani S Adang, Anggota Pengurus Harian YLKI (Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia), ditemui di kantornya, di Duren Tiga Jakarta Selatan, Selasa (7/7/2015).

Kandungan ini, dalam jangka pendek bisa memicu iritasi pada kulit di sekitar kemaluan. Sedangkan dalam jangka panjang, akumulasi dampaknya bisa memicu kanker rahim dan gangguan fertilitas atau kesuburan.

Baca juga: Agar Tak Sering Lecet di Area Selangkangan, Perhatikan Hal Ini

Dalam proses produksi pembalut dan pantyliner, klorin digunakan sebagai pemutih. Sayangnya, SNI (Standar Nasional Indonesia) memang tidak mengatur bahwa produk-produk tersebut harus bebas klorin.

"Kita mendorong SNI agar memasukkan klorin sebagai salah satu persyaratan," kata Tulis Abadi, Ketua Pengurus Harian YLKI.

Selain mengandung klorin dengan berbagai kadarnya, beberapa produk pembalut dan pantyliner juga tidak mencantumkan tanggal kedaluarsa. Beberapa juga menggunakan kode registrasi dari Dinas Kesehatan, yang merupakan kode lama yang sudah tidak digunakan.

"Ini juga bisa dipertanyakan apakah izinnya masih berlaku," tambah Arum Dinta, peneliti YLKI yang melakukan riset tentang pembalut dan pantyliner sejak Desember 2014.

Baca juga: Istri Pakai Kain Bekas Saat Haid, Pria India Ciptakan Mesin Pembalut Murah

(up/vit)
News Feed