Senin, 11 Jan 2016 09:05 WIB

Mengenal Sianida, Racun Pembajak Oksigen yang Sangat Mematikan

AN Uyung Pramudiarja - detikHealth
Foto: thinkstock
Jakarta - Secara alamiah, racun sianida diproduksi oleh beberapa tanaman dan bahkan oleh binatang untuk melindungi diri dari predator. Racun ini digunakan juga dalam beberapa kasus pembunuhan.

Sianida (CN-) merupakan kelompok senyawa yang tersusun oleh atom karbon (C) dan nitrogen (N). Kelompok senyawa ini ditemukan dalam bentuk gas Hidrogen sianida (HCN), maupun dalam bentuk garamnya yakni potasium/kalium sianida (KCN) atau sodium/natrium sianida (NaCN).

Hidrogen sianida merupakan gas yang tidak berwarna, atau dalam temperatur tertentu berwarna biru pucat. Sedangkan dalam bentuk garam, racun ini mempunyai wujud sebagai kristal putih yang larut air. Racun sianida juga bisa dikenali dari baunya yang khas, yakni bau almond.

Di dalam tubuh, racun sianida menghambat kerja enzim cytochrome-x-oxidase. Enzim ini berada dalam mitokondria, berfungsi mengikat oksigen untuk memenuhi kebutuhan pernapasan sel-sel tubuh. Jika enzim tersebut tidak bekerja karena dihambat racun sianida, sel-sel tubuh akan mengalami kematian.

Baca juga: Racun-racun yang Bisa Bikin Nyawa Melayang dan Sulit Diberikan Pertolongan

Dalam beberapa kasus pembunuhan, racun sianida dipakai karena bisa memicu kematian dalam hitungan menit. Jantung dan otak adalah 2 organ yang paling cepat mengalami kematian dalam keracunan sianida, karena keduanya paling banyak membutuhkan oksigen agar dapat berfungsi.

Keracunan sianida melalui saluran cerna kerap ditandai dengan perdarahan pada mukosa (lapisan terluar) lambung. Darah berwarna pink atau cherry-red juga bisa mengindikasikan keracunan sianida. Warna tersebut muncul karena oksigen tidak terserap oleh sel melainkan menumpuk di darah.

Ditemukan Juga di Alam

Di alam, beberapa jenis luwing beracun menghasilkan hidrogen sianida untuk melindungi dirinya dari serangan predator. Demikian pula, beberapa jenis singkong memproduksi senyawa linamarin yang terdiri dari gugus glukosa dan sianida. Kematian ternak kambing setelah diberi pakan kulit singkong biasanya terjadi akibat keracunan sianida.

Sementara itu, racun sianida dalam bentuk gas dihasilkan antara lain dari pembakaran plastik. Bahkan, sudah bukan rahasia lagi bahwa salah satu dari ratusan jenis racun yang terkandung dalam asap rokok, adalah racun sianida.

Dikutip dari Toxicology of Cyanides and Cyanogens: Experimental, Applied and Clinical Aspects, Senin (11/1/2016), darah seorang perokok mengandung racun sianida dengan kadar rata-rata 0,123 mg/L, sedangkan pada non perokok kadar normalnya sekitar 0,059 mg/L. Pada kadar 1,1 mg/L, racun sianida dalam darah sudah bisa memberikan dampak fatal.

Baca juga: Ini Dia Bahan Kimia Berbahaya yang Ada di Rokok

Racun sianida juga dikenal sebagai salah satu agen pencemaran lingkungan yang bisa terakumulasi dalam rantai makanan. Kemampuannya untuk mengikat logam sering dimanfaatkan oleh para penambang emas tradisional untuk menggantikan merkuri.

(up/up)