Minggu, 14 Feb 2016 10:01 WIB

Tak Melulu Menyenangkan, Kegiatan di Hari Valentine Bisa Berujung di RS

Nurvita Indarini - detikHealth
Foto: Thinkstock Foto: Thinkstock
Jakarta - 14 Februari dirayakan sebagian orang sebagai Hari Valentine. Cokelat dan bunga bertebaran sebagai simbol kasih sayang. Tapi tak semua kisahnya menyenangkan, lantaran malah bisa berujung di rumah sakit (RS).

dr Robert Glatter, seorang dokter ruang gawat darurat di Rumah Sakit Lenox Hill di New York dan juru bicara untuk American College of Emergency Physicians (ACEP) menuturkan pengalamannya mendapat pasien di Hari Valentine. Suatu kali dia mendapat pasien perempuan yang baru saja dilamar kekasihnya di Hari Valentine.

"Saya mendapat pasien perempuan yang menelan cincin pertunangannya di chocolate mousse. Karena terlalu senang, dia sampai pingsan dan hidungnya patah di restoran," kata dr Glatter dikutip dari ABC News, Minggu (14/2/2016).

Meski dilarikan ke UGD, perempuan itu tetap terlihat bahagia. "Cincinnya keluar beberapa hari kemudian bersama kotorannya. Dia kemudian mengirimkan sekotak cokelat sebagai apresiasi kepada kami," sambung dr Glatter.

Baca juga: Fakta-fakta yang Harus Anda Ketahui Soal Depresi Remaja

Kisah lain di hari Valentine adalah seorang perempuan yang mengalami patah leher karena terlalu antusias bercinta dengan pasangannya. "Orang-orang sangat antusias, sehingga ingin melakukan hal baru. Sayang, mereka malah jadi berlebihan," ucap dr Glatter.

Meski ada yang begitu bersemangat di Hari Valentine, ada juga orang-orang yang berisiko depresi. Mereka adalah orang-orang yang kesepian. Apalagi ketika melihat teman-temannya pergi bersama kekasih sedangkan dirinya sendiri tidak melakukan apapun di rumah.

"Dukung teman-teman Anda yang kesepian," saran dr Glatter.

Ya, dalam hidup kadang memang ada kesedihan di tengah kisah bahagia. Sebaliknya ada kabar gembira di tengah cerita sedih. Nah, kisah ini dituturkan oleh dr Eric Lavonas, dokter jaga di UGD Denver Health Medical Center.

Saat itu malam Valentine, dia mendapat pasien suami istri yang baru saja mengalami kecelakaan lalu lintas. Untungnya kondisi keduanya tidak terlalu serius. Tetapi sebelum dilakukan pemeriksaan X-ray, pasangan yang sudah lama mendamba momongan itu melakukan tes kehamilan rutin. Apa yang terjadi?

"Kejutan! Tes rutin itu mengonfirmasukan bahwa sang istri sedang hamil," kata dr Lavonas.

(vit/vit)