Sering <i>Typo</i> di Kantor? Mungkin karena Anda Lupa Sarapan

ADVERTISEMENT

Sering Typo di Kantor? Mungkin karena Anda Lupa Sarapan

Puti Aini Yasmin - detikHealth
Selasa, 22 Nov 2016 17:00 WIB
Foto: Thinkstock
Jakarta - Rutinitas di kota besar sangat memengaruhi pola hidup seseorang, misalnya pekerja kantoran. Mereka kerap melewatkan sarapan dengan alasan tidak memiliki waktu.

"Satu dari tiga orang dewasa Indonesia yang tinggal di kota-kota besar melewatkan sarapan mereka. Sebanyak 26,4 persen alasan mereka tidak memiliki waktu untuk sarapan, padahal sarapan itu sangat penting untuk menunjang aktivitas dan memenuhi gizi," ucap Prof Hardinsyah, Ketua Umum Pergizi Pangan Indonesia.

Hal tersebut ia katakan dala acara BelVita Breakfast 'Wholesome and Balanced Breakfast fot Productive On-the-Go Lifestyle' di Satoo Garden, Shangri-La Hotel,Jl Sudirman, Jakarta Pusat, Selasa, (22/11/2016). Selain itu, Prof Hardinsyah juga menjelaskan efek samping dari melewatkan sarapan.

"Efek sampingnya banyak sekali ya, seseorang bisa lemas jadi nggak bisa konsentrasi kan kalau kerja. Nanti kalau lagi nulis bisa salah jadi aiueo lho (typo)," ucap Prof Hardinsyah.

Baca juga: Kata Pakar, Ini Menu Sarapan Terbaik Bagi Anda yang Ingin Langsing

Lantas, sarapan yang tepat itu seperti apa sih? Menurut Prof Hardinsyah sarapan yang tepat adalah mengonsumsi 15-30 persen nutrisi yang berasal dari karbohidrat, protein, dan air (sumber mineral). Untuk kalorinya sekitar 600-800 kcal.

"Memenuhi semua nutrisinya dalam sarapan nggak bisa dari satu jenis makanan aja kan? Jadi bisa dengan makan biskuit dan digabung dengan mengonsumsi air, susu atau buah," sambung pria berusia 57 tahun ini.

Baca juga: Olahraga Sebelum Sarapan Terbukti Bantu Menurunkan Berat Badan (vit/vit)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT