Selasa, 21 Nov 2017 17:45 WIB

Seharian Duduk di Kantor? Waspadai Ancaman Diabetes

Azmy Cahya Ramadhaniar - detikHealth
Waspada ancaman diabetes jika duduk seharian di kantor/Foto: Thinkstock
Jakarta - Kurangnya aktivitas di kantor seperti duduk di depan komputer selama 5-8 jam sehari, memberikan dampak yang sama buruknya seperti makan berlebih, yaitu risiko mengalami gangguan toleransi glukosa (glucose intolerance) disertai komplikasi diabetes.

Menurut dr. Sumarjati Arjoso, SKM dari Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI), Selasa (21/11/2017), saat ditemui di Gedung Ditjen P2P, terlalu banyak duduk akan menyebabkan asupan gula berlebih yang tidak terpakai oleh tubuh.

Baca juga: Kenali Lebih Dekat Diabetes, si Silent Killler

Duduk dapat mengganggu kadar gula darah. Berbaring di tempat duduk selama berjam-jam akan menonaktifkan otot-otot besar pada tubuh, terutama pada bagian kaki dan punggung, yang memicu perubahan metabolik yang berbahaya.

Ketika duduk, kaki dan batang otot tidak aktif dan ini bisa menyebabkan penumpukan gula dan lemak yang bisa berbahaya dalam darah.

Karena itu, dr Farid Kurniawan,SpPD dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia-RS Cipto Mangunkusumo (UI-RSCM) menyarankan seseorang untuk memperbanyak aktivitas dan mengurangi duduk. Ia juga menambahkan bahwa orang-orang yang banyak duduk memiliki peningkatan risiko kematian dari berbagai penyebab, dibandingkan dengan mereka yang tak banyak duduk.

Kemudian dengan membatasi lama waktu untuk duduk, baik di rumah maupun kantor bisa menjadi strategi yang efektif dan berguna dalam memerangi epidemi diabetes. Disarankan setiap 30 menit berdiri dari tempat duduk, dan berjalan-jalan di sekitar lingkungan kantor agar terhindar dari ancaman diabetes.

Baca juga: Pengidap Diabetes Bisa Survive! Begini Cara Mengendalikan Penyakitnya (up/up)