Selasa, 07 Mei 2019 15:27 WIB

10 RS Belum Memperpanjang Akreditasi, Apa Alasannya?

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Akreditasi RS menjadi syarat untuk bisa kerja sama dengan BPJS Kesehatan (Foto: Ari Saputra) Akreditasi RS menjadi syarat untuk bisa kerja sama dengan BPJS Kesehatan (Foto: Ari Saputra)
Topik Hangat Putus Kontrak RS-BPJS
Jakarta - Akreditasi menjadi syarat wajib rumah sakit ketika ingin bekerjasama dengan BPJS Kesehatan. Namun, terdapat beberapa rumah sakit yang belum memperpanjang akreditasinya.

Dirjen Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan, Bambang Wibowo, mengatakan saat ini total rumah sakit yang harus reakreditasi sampai dengan bulan Juni ada 127. Tapi dari data tersebut hanya 67 yang sudah selesai, 50 sedang menunggu pelaksanaan survey dan 10 rumah sakit yang akan berakhir tapi belum mendaftar.

"Alasan 10 rumah tidak perpanjang ada beberapa, ada yang direktur rumah sakitnya bukan tenaga medis padahal itu tertuang dalam undang-undang," ujarnya kepada detikHealth, Selasa (7/5/2019).



"Ada juga alasan izin operasional, tetapi untuk izin sekarang ini oleh KARS tidak menjadi syarat mutlak asal rumah sakit membuat komitmen dan bertanggung jawab. Selain itu ada juga masalah kesiapan," terangnya.

Sebelumnya, Bambang mengimbau untuk rumah sakit yang lalai melaksanakan akreditasi ulang atau belum akreditasi maka tidak akan diperpanjang kerjasamanya dengan BPJS Kesehatan.

Untuk rumah sakit yang sedang menunggu jadwal survey atau menunggu hasil, Kemenkes mengimbau untuk tetap melayani pasien yang terjadwal dan emergency seperti hemodialisa dan kemoterapi.

(kna/up)
Topik Hangat Putus Kontrak RS-BPJS
News Feed