Sabtu, 11 Mei 2019 20:05 WIB

Saran Ahli Kanker untuk Memaksimalkan Manfaat Puasa

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Memilih hidangan saat buka dan sahur memaksimalkan manfaat puasa. Foto: Grandyos Zafna Memilih hidangan saat buka dan sahur memaksimalkan manfaat puasa. Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Puasa telah diketahui mempunyai manfaat yang sangat baik untuk kesehatan. Mulai dari membantu mencegah kolesterol, penyakit jantung, obesitas, serta meningkatkan kesehatan otak bahkan mencegah pertumbuhan sel kanker.

Ahli kanker dari RS Mayapada, dr Wulyo Rajabto, SpPD-KHOM, menyebut agar tubuh terhindar dari gangguan pencernaan saat berpuasa, dianjurkan untuk mengatur pola makan agar tidak kalap khususnya ketika berbuka puasa.

"Pas buka makan kurma sekitar 3 butir dan minum air seteguk dua teguk dulu. Jadi sel di saluran cerna nggak kaget baru sholat maghrib. Setelah itu boleh makan utama," katanya kepada detikHealth.

dr Wulyo menyarankan ketika makan utama, tubuh harus banyak konsumsi air putih, buah dan sayur yang tinggi serat. Hindari daging merah, pilih yang daging putih misal ikan dan ayam kampung.
"Makan makanan olahan sebaiknya dihindari. Lalu makanan yang dibakar juga hindari karena bisa menyebabkan mutasi pada sel-sel tubuh kita yang normal. Makan utamanya juga jangan kalap, mesti pelan-pelan dan seimbang juga," tambahnya.

Meski demikian, dr Wulyo menyadari kebiasaan makan ketika berbuka puasa kadang berlebihan. Lapar mata membuat sebagian orang mengonsumsi makanan banyak dalam satu waktu sehingga pencernaan jadi terganggu.

"Saat puasa juga tubuh dilatih untuk menahan diri. Harapannya memang apabila dia udah dilatih puasa selama sebulan, ke depannya dia tetap bisa disiplin menjaga makanan agar tidak terlalu berlebihan," pungkasnya.

(kna/up)