Senin, 02 Sep 2019 06:00 WIB

Cara Menyimpan Obat yang Sudah Dibuka, Penting Buat yang Sering Sakit!

Rosmha Widiyani - detikHealth
Menyimpan obat tidak boleh sembarangan lho (Foto: iStock) Menyimpan obat tidak boleh sembarangan lho (Foto: iStock)
Jakarta - Obat sebetulnya bisa terus disimpan dan digunakan, asal tidak melebihi tanggal kadaluwarsa. Konsumsi obat sebelum tanggal kadaluwarsa menjamin manfaat yang diperoleh tubuh.

"Sebelum mengonsumsi obat pastikan telah mengetahui tanggal kadaluwarsa. Beberapa jenis zat aktif pada obat memang masih aktif meski telah lewat masa pakai. Namun yang bisa tahu adalah apoteker, karena itu lebih aman jika obat dikonsumsi dan disimpan sebelum kadaluwarsa," kata Ketua Ikatan Apoteker Indonesia (IAI), Nurul Falah, pada Minggu (1/9/2019).

Nurul mengatakan, manfaat obat masih dijamin produsen hingga batas masa pakai. Tanggal kadaluwarsa merupakan batas terakhir obat dalam kemasan asli, yang belum dibuka dan disimpan sesuai anjuran dalam kemasan.



Jika telah dibuka, ada kemungkinan zat aktif menjadi tidak stabil atau terkontaminasi kuman. Karena itu, beberapa jenis obat yang telah dibuka sebaiknya digunakan sebelum tanggal kadaluwarsa. Berikut masa simpan obat yang telah dibuka

1. Ada yang tak boleh disimpan

Hal ini berlaku bagi obat bentuk puyer atau sediaan lain yang tidak habis karena kondisi tertentu. Obat harus langsung dibuang bila sudah tidak diperlukan. Produk tidak boleh disimpan terlalu lama meski belum lewat kadaluwarsa.

2. Masa simpan 28 hari-2 bulan

Masa simpan 28 hari berlaku bagi insulin yang telah dibuka dan disimpan di luar lemari es. Insulin yang disimpan dalam lemari es dan belum dibuka dari kemasan bisa terus digunakan hingga tanggal kadaluwarsa.

Produk tetes mata yang telah dibuka hanya punya masa simpan 1 bulan. Kecuali, bila ada aturan lain sesuai yang tercantum dalam kemasan.

Untuk masa simpan 2 bulan, berlaku bagi tablet dan kapsul yang telah dibuka dan disimpan dalam plastik obat. Bila lewat dari 2 bulan, obat sebaiknya tak lagi disimpan meski mungkin belum kadaluwarsa.



3. Masa simpan 3-6 bulan

Waktu penyimpanan 3 bulan berlaku untuk produk tetes dan semprot telinga, hidung, salep atau krim dalam kemasan pot tertutup. Masa simpan bisa berbeda sesuai aturan yang tercantum dalam kemasan.

Untuk produk sirup obat minum, cairan obat luar, salep/krim dalam kemasan tube punya masa simpan hingga 6 bulan. Jika tak ada aturan lain, sebaiknya produk tak terlalu lama disimpan meski belum lewat masa kadaluwarsa.

4. Sesuai tanggal kadaluwarsa

Untuk produk ini bisa terus disimpan hingga tanggal kadaluwarsa. Zat aktif pada produk ini cenderung stabil sehingga tak mudah berubah meski wadah telah dibuka. Produk ini mencakup tablet dan kapsul masih dalam kemasan asli, inhaler, supositoria dan koyo.



Simak Video "Hati-hati! Obat Penyakit Diabetes Paling Banyak yang Dipalsukan"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)