Selasa, 26 Nov 2019 05:20 WIB

Izin Berbelit Bikin Mahal, Ini 'Ancaman' Menkes Terawan Soal Harga Obat

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Menkes Terawan Agus Putranto (Foto: Lamhot Aritonang)
Jakarta - Penyesuaian harga obat mahal menjadi perhatian Presiden Joko Widodo dan menjadi salah salah satu pekerjaan rumah yang harus diselesaikan Menteri Kesehatan RI, Terawan Agus Putranto. Selain karena pengadaan bahan baku obat buatan dalam negeri belum sepenuhnya rampung, harga obat mahal menurutnya disebabkan izin edar yang terlalu lama dan terkesan dipersulit.

Meski sejak 2016 Kementerian Kesehatan aktif melakukan upaya percepatan dan simplifikasi regulasi industri farmasi melalui skema online single submission, pengaruhnya terhadap izin edar obat dinilai belum signifikan.

"Apa gunanya kalau tetap hasilnya (izin edar obat) bertahun-tahun maupun berbulan-bulan? Izinnya itu yang mau kita pangkas dengan deregulasi," tutur Menkes saat dijumpai di Gedung Kementerian Kesehatan RI, Jl HR Rasuna Said, Senin (25/11/2019).



Menkes juga merevisi regulasi pemberian izin edar obat yang beberapa tahun dipegang oleh BPOM untuk kembali dilakukan Kementerian Kesehatan.

"Kuncinya di Dirjen. Kalau bisanya 1 hari ya jangan dilama-lamain ya. Makin cepat izin edarnya makin lama duduk sebagai Dirjen. Jadi ndak usah pusing-pusing," sebutnya.

Menkes Terawan melanjutkan, sebagai Menkes ia hanya ingin supaya iklim investasi menjadi lebih mudah. Pemberian izin edar obat yang terlalu lama akan memberatkan bukan hanya di produsen tapi juga konsumen di pasaran.

"Kenapa (harga obat) jadi mahal? Karena izinnya lama banget. Jadi kuncinya di awal di perizinan," pungkasnya.



Simak Video "Kemesraan Menkes Terawan dengan IDI Bicara Soal JKN"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/up)