Selasa, 17 Des 2019 04:48 WIB

Manfaat Seks Pagi, Salah Satunya Meningkatkan Kesuburan Pria

Meytha Cahyasari - detikHealth
Bercinta di pagi hari punya manfaat bagi kesehatan (Foto: thinkstock)
Jakarta - Pria mungkin lebih subur di awal hari, dan seks pagi hari mungkin merupakan bagian yang hilang dari teka-teki bagi beberapa pasangan yang ingin hamil. Walaupun ini hanya dalam beberapa kasus, dokter mengingatkan, tetap menjadi alasan yang baik bagi calon ibu untuk bangun pagi.

"Mungkin ada situasi potensial di mana siklus kesuburan atau siklus konsepsi akan lebih mungkin terjadi selama hubungan seks di pagi hari, sangat kecil dalam kelompok pasien," Dr Daniel Kort, seorang ahli kandungan dan ahli endokrinologi reproduksi di Neway Fertility, dikutip dari Fatherly.

Ada sejumlah alasan yang kurang nyata mengapa seks pagi hari bisa membantu beberapa pasangan hamil. Pada tingkat dasar, mencampuradukkan jam berapa Anda berhubungan seks dapat meningkatkan kebaruan dan membuatnya lebih mungkin untuk mencoba lagi dan lagi. Ini membantu bahwa kebanyakan orang lebih banyak istirahat di pagi hari daripada di malam hari.

"Secara lebih ilmiah, penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar hormon seks pria adalah yang pertama di pagi hari," kata Kort.



Satu keuntungan menarik dari seks pagi hari adalah bahwa hal itu dapat membantu pasangan hamil bahkan ketika wanita yang terlibat memiliki masa ovulasi yang relatif singkat. Sperma umumnya membuahi sel telur dalam 72 jam berhubungan seks, memanfaatkan jendela ovulasi yang luas. Tetapi ketika jendela itu lebih pendek dari 72 jam, mencoba untuk hamil di pagi hari memiliki peluang untuk menangkap ujung jendela yang mungkin tertutup sebelum tidur.

Namun, terlepas dari peningkatan ovulasi yang sangat akurat dan tes viabilitas sperma, saat ini tidak mungkin bagi dokter untuk melihat jumlah sperma dan siklus menstruasi dan menyatakan seks pagi sebagai obat untuk ketidaksuburan pasangan. Sebagai gantinya, dokter seperti Kort cenderung hanya merekomendasikan bahwa pasangan memvariasikan waktu hari berhubungan seks, sebagai cara sederhana dan non-invasif untuk meningkatkan peluang mereka mendapatkan jendela ovulasi yang lebih kecil. Jadi membuat rencana alternatif berpotensi bagi beberapa pasangan untuk membuatnya lebih menarik.



Simak Video "Penjelasan Ahli Soal Dugaan Ekshibisionisme Pelaku Pelempar Sperma"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)