Selasa, 24 Mar 2020 13:42 WIB

Perawat Ini Ceritakan Hampir Semua Pasien Corona Matanya Memerah

Achmad Reyhan Dwianto - detikHealth
Jumlah total kasus virus Corona atau Covid-19 di Korsel telah mencapai 7.513 kasus. Korsel pun terus berperang melawan Corona karena jumlah pasien terus bertambah. Perawat ini kisahkan hampir semua pasien corona matanya memerah. (Foto: Getty Images/Chung Sung-Jun)
Jakarta -

Seorang perawat asal Amerika Serikat (AS), Chesley Earnest membagikan kisahnya yang menakutkan saat menangani pasien virus corona. Ia mengatakan hampir semua pasien bergejala berat memiliki mata yang memerah.

Dikutip dari CNN, mata itulah yang menjadi salah satu tanda paling penting ketika Earnest dan staf lain di Life Care Center of Kirkland, Washington, berjuang untuk melawan virus corona.

"Itu adalah sesuatu yang saya saksikan pada mereka semua (pasien). Mereka memiliki seperti mata alergi, bagian putih mata memerah," kata Earnest.

Menurutnya selama ini pada edaran yang dibagikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), mata memerah tidak pernah tertulis sebagai salah satu gejala virus corona.


Hingga akhirnya pada Minggu (22/3/2020), American Academy of Ophthalmology mengirimkan peringatan kepada semua tenaga medis bahwa virus corona dapat menyebabkan konjungtivitis. Artinya mata dan sekitarnya menjadi merah, sehingga mereka perlu lebih hati-hati dalam merawat pasien agar tidak tertular.

"Ada pasien yang hanya memiliki mata merah sebagai satu-satunya gejala yang kami lihat di rumah sakit, dan ia telah meninggal," ucap Earnest.

Earnest pun menceritakan sebuah kisah yang lain, ketika ia bertugas di malam hari dan sedang berjalan ke salah satu kamar pasien semuanya tampak baik-baik saja. Namun empat jam kemudian pasien tersebut mengalami kesulitan bernapas.

"Dia sedang duduk dan makan semuanya tampak baik-baik saja. Bahkan dia tidak memiliki gejala dan tanda vitalnya sabil. Tetapi pada pukul dua pagi, laju pernapasannya meninggi, saturasi oksigennya kurang dari 80," jelas Earnest.

"Dia sangat kaku, wajahnya memerah dan matanya merah. Dia benar-benar kesulitan untuk bernapas. Semenjak itu aku menyadari bahwa mata adalah isyarat visual, dan batuk kering adalah gejala yang terdengar," tuturnya.



Simak Video "Pemeriksaan Spesimen Covid-19 di Indonesia Capai Rekor Tertinggi"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/naf)