Rabu, 13 Mei 2020 10:00 WIB

Ilmuwan Temukan Virus yang Serupa dengan COVID-19 pada Kelelawar di China

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
dark bats in the city Ilmuwan temukan virus yang serupa dengan COVID-19 pada kelelawar di China. (Foto ilustrasi: iStock)
Jakarta -

Para ilmuwan menemukan 'kerabat dekat' dari virus Corona COVID-19. Penemuan ini sekaligus menegaskan sebuah teori bahwa patogen pandemi berevolusi secara alami.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology, menyebutkan para peneliti dari China dan Australia menemukan bahwa kedua virus ini memiliki keterkaitan fitur utama dengan SARS-CoV-2, untuk memicu penyakit. Para peneliti mengatakan temuan itu menunjukkan karakteristik virus seperti ini dapat berkembang secara alami, bukan hasil buatan seperti yang dikatakan beberapa orang.

Tim peneliti menemukan 'kerabat dekat' dari virus Corona COVID-19 yang disebut RmYN02, di antara 227 sampel kelelawar yang dikumpulkan di provinsi Yunna di China antara Mei dan Oktober tahun lalu. Sama seperti SARS-CoV-2, RmYN02 memiliki sisipan asam amino di persimpangan subunit protein lonjakannya.

Penyisipan ini yang kemudian dianggap meningkatkan kapasitas SARS-CoV-2 untuk menyebabkan penyakit. "Temuan kami menunjukkan bahwa peristiwa penyisipan ini, yang awalnya tampak sangat tidak biasa, dapat kenyataannya terjadi secara alami pada betacoronavirus hewan," menurut laporan Science Daily dari Profesor Shi Weifeng direktur Institute of Pathogen Biology di Shandong First Medical University, dikutip dari South China Morning Post, Rabu (13/5/2020).

Meskipun kedua virus Corona ini memiliki fitur 'penyisipan' yang serupa, RmYN02 tampaknya tidak lebih mengancam manusia dibandingkan SARS-CoV-2 yang setidaknya telah menginfeksi 4 juta orang di seluruh dunia. Salah satu perbedaan besar adalah bahwa RmYN02 bukan merupakan pendahulu yang berasal langsung dari SARS-CoV-2, demikian jelas para peneliti.

"Masih ada celah evolusi antara virus-virus ini. Tetapi penelitian kami sangat menyatakan bahwa pengambilan sampel lebih banyak spesies satwa liar akan mengungkapkan virus yang bahkan lebih dekat hubungannya dengan SARS-CoV-2, dan bahkan mungkin merupakan pendahulunya secara langsung, yang akan memberi tahu kita banyak tentang bagaimana virus ini muncul pada manusia," jelas Shi.

"Penjelasan kami lebih menjelaskan nenek moyang evolusi SARS-CoV-2," papar penelitian tersebut.



Simak Video "WHO Kunjungi China Pekan Ini untuk Telusuri Asal COVID-19"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/kna)