Rabu, 08 Jul 2020 09:05 WIB

Trump Kirim Surat Resmi ke PBB, Ajukan Pengunduran Diri AS dari WHO

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Presiden Trump Larang Kunjungan dari Brasil Selain Warga AS Trump kirim surat resmi ajukan diri keluar dari WHO. (Foto: DW (News)
Jakarta -

Pemerintahan Trump secara resmi telah mengirim surat ke PBB bahwa Amerika Serikat (AS) mengajukan diri untuk keluar dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). 'Penarikan diri' dari WHO yang mulai berlaku Juli telah menuai kritik dari anggota parlemen bipartisan, asosiasi medis, organisasi advokasi, dan sekutu di luar negeri.

Senator Robert Menendez dari Komite Hubungan Luar Negeri Senat mencuit sebuah pernyataan dalam Twitternya, Selasa kemarin. Memberi tahu bahwa kongres telah menerima surat resmi ajuan AS menarik diri dari WHO.

"Kongres menerima pemberitahuan bahwa POTUS (President of the Unites States) secara resmi menarik AS dari WHO di tengah-tengah pandemi. Untuk memanggil tanggapan Trump terhadap COVID yang kacau dan tidak koheren, tidak melakukannya dengan adil. Ini tidak akan melindungi kehidupan atau kepentingan Amerika, itu membuat orang Amerika sakit, dan Amerika sendirian, "tulisnya.

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri juga mengkonfirmasi bahwa 'pemberitahuan penarikan' Amerika Serikat, resmi pada 6 Juli 2021, telah disampaikan kepada Sekretaris Jenderal PBB.

Juru bicara Sekretaris Jenderal António Guterres mengatakan dia telah menerima pemberitahuan itu dan sedang dalam proses verifikasi dengan Organisasi Kesehatan Dunia apakah semua syarat untuk penarikan seperti itu dipenuhi. Ketentuan itu termasuk memberikan pemberitahuan satu tahun dan sepenuhnya memenuhi pembayaran kewajiban keuangan.

Surat yang ditujukan kepada PBB sangat singkat, sekitar tiga kalimat, jelas sebuah sumber yang menjelaskan soal korespondensi kepada CNN International. Namun, sumber ini juga memperingatkan bahwa mereka tidak dapat mengkonfirmasi terkait versi final surat itu.

Fungsi WHO saat ini berupaya mengoordinasikan negara-negara untuk mendapatkan keselamatan pribadi dan peralatan medis, seperti ventilator ke rumah sakit di seluruh dunia. Elizabeth Cousens, presiden dan CEO Yayasan PBB, mengatakan organisasi itu 'sangat diperlukan' dalam perang melawan virus Corona COVID-19.

Dikutip dari The Global News, Trump telah mengancam untuk melakukan pembekuan sementara pendanaan AS untuk WHO secara permanen pada bulan Mei kecuali 'perbaikan substantif' dibuat untuk organisasi internasional. Kala itu Trump juga mengatakan akan mempertimbangkan kembali keanggotaan Amerika di WHO bersama-sama.

WHO mendapat kecaman keras atas penanganan pandemi virus Corona COVID-19. Banyak dari kritik ditujukan kepada WHO terkait ketergantungan organisasi pada data virus Corona China dan pujian awal terhadap China di kala wabah krisis Corona muncul bahkan ketika para pejabat WHO secara pribadi menyatakan frustrasi dengan kurangnya informasi tentang penyebaran penyakit COVID-19.

Seperti yang dilaporkan Associated Press pada Juni, para pejabat WHO memuji penanganan China dalam upaya untuk membagikan informasi lebih lanjut terkait virus Corona di tengah kekhawatiran bahwa apa yang diberikan tidak cukup untuk membiarkan pejabat kesehatan melakukan perencanaan atau tanggapan yang tepat.



Simak Video "Bos Lab Wuhan Tuntut Permintaan Maaf Trump soal Tudingan Corona "
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)