Selasa, 04 Agu 2020 05:18 WIB

Round Up

4 Fakta Hadi Pranoto dan Klaim Obat Herbal Corona yang Panen Cibiran

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Hadi Pranoto menunjukkan ramuan herbal untuk antibodi COVID-19. Ramuan itu disebut mampu tingkatkan antibodi dalam mencegah penyebaran COVID-19. Hadi Pranoto yang mengaku profesor mikrobiologi (Foto: ANTARA FOTO/ARIF FIRMANSYAH)
Jakarta -

Sosok Hadi Pranoto mendadak viral setelah muncul dalam Channel YouTube milik musisi Anji. Hadi ini diklaim sebagai pakar mikrobiologi yang telah mengembangkan serum herbal antibodi COVID-19, yang bisa menyembuhkan ribuan pasien Corona.

Hal ini pun sontak membuat warganet meragukan sosok Hadi ini adalah seorang mikrobiologi dan soal obat Corona hasil penelitiannya. Tetapi, ada juga yang mempercayainya dan yakin bahwa Hadi Pranoto ini adalah pakar yang mengerti betul soal virus.

Munculnya Hadi Pranoto dan obat Corona hasil temuannya ini pun mengundang berbagai pihak berkomentar, mulai dari pegiat kesehatan hingga berbagai instansi resmi. Berikut beberapa hal yang perlu diketahui soal Hadi Pranoto dan obat herbal Corona temuannya.

1. Informasi yang banyak dicibir

Menanggapi hal ini, pegiat di bidang kesehatan dr Dirga Sakti Rambe, MSc, SpPD, memastikan bahwa informasi tentang serum antibodi itu keliru atau hoax. Ia juga menghimbau masyarakat untuk tidak mudah percaya terkait klaim obat Corona tanpa adanya bukti yang jelas.

"Saya telah menyaksikan seluruh tayangan dan saya menyatakan ini adalah informasi menyesatkan. Dalam kedokteran untuk menentukan apakah suatu terapi atau pengobatan efektif dalam menyembuhkan penyakit harus melalui serangkaian uji klinis," kata dr Dirga dalam video yang dibagikannya di akun Twitter pribadinya.

"Tidak boleh berdasarkan atas suatu klaim. Siapapun yang menyampaikan klaimnya, apakah dia profesor, menteri, presiden, atau saya sekalipun," lanjutnya.

2. Tidak tergabung dalam tim peneliti herbal imunomodulator COVID-19

Hadi Pranoto juga mengaku telah melakukan penelitian obat Corona itu sejak tahun 2000, bersama timnya dari berbagai kalangan. Tetapi, menanggapi ini Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional (Kemenristek/BRIN) menegaskan bahwa Hadi tidak tergabung dalam konsorsium tim peneliti herbal imunomodulator COVID-19.

"Kemenristek/BRIN melalui Konsorsium Riset dan Inovasi untuk Percepatan Penanganan Corona Virus Disease (COVID-19) menyatakan bahwa Hadi Pranoto tidak pernah menjadi salah satu anggota peneliti Konsorsium dalam tim pengembangan herbal imunomodulator yang dibentuk oleh Kemenristek/BRIN," tulis Kemenristek/BRIN dalam siaran pers yang diterima detikcom, Senin (3/8/2020).

Selanjutnya
Halaman
1 2