Minggu, 09 Agu 2020 10:41 WIB

Apa yang Terjadi Bila COVID-19 Dibiarkan Saja? Ini Kemungkinan Dampaknya

Firdaus Anwar - detikHealth
Sejumlah tenaga kesehatan mengenakan alat pelindung diri (APD) saat uji rapid test COVID-19 masal di Kota Pekanbaru, Riau, Kamis (4/6/2020). Kementerian Keuangan menyatakan hingga kini belum mengantongi data tenaga kesehatan (Nakes) dari pemerintah daerah yang menangani COVID-19, sehingga insentif untuk tenaga medis belum bisa dicairkan. ANTARA FOTO/FB Anggoro/nz Kolaps sistem kesehatan jadi ancaman pandemi COVID-19. (Foto: ANTARA FOTO/FB Anggoro)
Jakarta -

Rasa 'lelah' terhadap pandemi COVID-19 disebut jadi alasan sebagian orang pada akhirnya memilih mengabaikan ancaman virus Corona. Ada yang beranggapan penyakit ini 'tidak mengerikan' karena tingkat kematiannya rendah sehingga bisa dibiarkan begitu saja tanpa perlu protokol kesehatan dan pembatasan yang ketat.

"Corona ada ga seseram yang kita bayangkan... mungkin bentuknya seperti hello kitty lucu dan imut..," kata satu pengguna Instagram.

"Kalau aku sih ga percaya itu ada. Ak anggap biasa kyk biasa2 aja krna semakin percaya ada nya corona ya smakin takut. Intinya banyak doa saja oke," komentar netizen lain pengguna Twitter.

Beberapa pakar kesehatan kerap mengatakan tujuan utama dari upaya protokol kesehatan dan pembatasan adalah agar kasus COVID-19 tidak melonjak secara drastis. Hal ini dapat berujung pada kolapsnya sistem kesehatan dan menimbulkan korban jiwa tambahan secara tidak langsung akibat berbagai penyakit lainnya.

Ketika jumlah pasien yang minta dirawat bertambah banyak, maka layanan fasilitas kesehatan akan kewalahan. Berikut beberapa contoh kecilnya seperti dikutip detikcom dari berbagai sumber:

1. Berkurangnya kemampuan diagnosis kanker

Laporan yang dipublikasi di jurnal JAMA Network Open melihat adanya penurunan drastis diagnosis kasus kanker baru. Hal ini tidak dianggap sebagai berita baik karena peneliti yakin ini terjadi karena penurunan jumlah pemeriksaan akibat sistem kesehatan yang dihantam pandemi COVID-19.

Dari periode Januari 2019 sampai Februari 2020 peneliti melihat penurunan kasus sampai 46,4 persen untuk jenis kanker payudara, kolorektal, gastrik, pankreas, dan esofagus.

"Pasien tidak memiliki kesempatan untuk melakukan cek kesehatan rutin karena mereka diimbau tidak mengunjungi dokter dulu," kata salah satu peneliti, Harvey Kaufman, seperti dikutip dari STAT pada Minggu (9/8/2020).

2. Gangguan penanganan komplikasi diabetes

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut pandemi COVID-19 telah menyebabkan gangguan pada berbagai pelayanan penyakit lain. Sebagai contoh survei WHO melihat sekitar 49 persen negara kewalahan menangani kasus diabetes atau komplikasi yang berkaitan dengan diabetes.

"Sebagian besar (94 persen) negara yang jadi responden, petugas kesehatan yang biasanya bekerja di area penyakit tersebut sebagian atau sepenuhnya dipindahkan untuk membantu penanganan COVID-19," tulis WHO di situs resminya.

3. Gangguan program imunisasi

Survei yang dilakukan United Nations Children's Fund (UNICEF) bersama Kementerian Kesehatan RI melihat ada penurunan tingkat imunisasi anak di lebih dari setengah fasilitas kesehatan. Padahal saat COVID-19 mewabah, bukan berarti penyakit lain berhenti mengancam.

Sebagai contoh tingkat imunisasi campak di bulan Januari sampai Maret 2020 berkurang 13 persen bila dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya.

Penyebabnya lagi-lagi karena tenaga medis di fasilitas kesehatan harus menghadapi wabah COVID-19.

"Meski banyak puskesmas masih menawarkan layanan imunisasi di masa pandemi COVID-19, tidak sedikit juga yang terganggu sebagian atau tutup sepenuhnya," tulis laporan UNICEF seperti dikutip dari situs resminya.

4. Makin banyak korban serangan jantung

Saat terjadi serangan jantung, maka penanganan medis yang tepat dan cepat jadi faktor penting untuk menyelamatkan nyawa pasien. Nah, apa yang terjadi bila sekarang banyak rumah sakit ternyata penuh oleh pasien COVID-19?

Laporan yang dipublikasi di jurnal JAMA Cardiology menyebut terjadi peningkatan pasien meninggal karena serangan jantung selama COVID-19. Hal ini bisa disebabkan karena keterlambatan penanganan akibat penuhnya fasilitas kesehatan atau pasien takut memeriksakan diri.

"Bila dibandingkan periode sebelum COVID-19, pasien dengan serangan jantung STEMI secara statistik memiliki risiko mortalitas yang lebih tinggi," tulis peneliti.



Simak Video "Keputusan RI Buka Sekolah di Zona Kuning Dikritik WHO"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/fds)