ADVERTISEMENT

Rabu, 02 Sep 2020 09:01 WIB

Lagi, Peneliti Temukan Bukti Penularan Corona Lewat Airborne

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Pasar tradisional Rawamangun, Jakarta, terlihat menerapkan protokol kesehatan. Hal ini dalam upaya pencegahan penularan Covid-19 (Corona). Ilustrasi pakai masker. (Foto: Rengga Sancaya)
Jakarta -

Peneliti kembali menemukan bukti virus Corona bisa menyebar lewat udara. Hal ini ditemukan pada penelusuran seorang pasien Corona di China.

Seorang pasien Corona yang duduk di bus berventilasi buruk menginfeksi banyak penumpang lainnya walau tidak banyak yang duduk di dekatnya.

Studi yang diterbitkan pada Selasa (1/9/2020) di JAMA Internal Medicine ini menyelidiki ancaman infeksi yang ditularkan melalui udara dengan mengamati penumpang yang melakukan perjalanan 50 menit ke acara Buddhis di kota Ningbo, China Timur, dengan menaiki dua bus pada Januari.

Peneliti percaya seorang penumpang yang jenis kelaminnya tidak teridentifikasi, kemungkinan besar pasien nol karena orang tersebut telah melakukan kontak dengan orang-orang dari Wuhan, episentrum virus Corona pertama.

Mereka kemudian memetakan di mana penumpang lain duduk dan menguji mereka untuk COVID-19. Ditemukan 23 dari 68 penumpang yang melakukan perjalanan bersama terinfeksi virus Corona. Hal yang jadi catatan adalah pasien nol ini bahkan menginfeksi orang di depan dan belakang bus padahal jarak mereka sudah dalam radius aman penularan yakni 1-2 meter yang memunculkan bukti kuat tentang adanya penularan lewat airborne.

Selain itu, penumpang yang sakit atau pasien nol itu juga belum menunjukkan gejala penyakit seperti batuk ketika rombongan melakukan perjalanan ke acara keagamaan. Para peneliti juga mencatat bahwa AC hanya mensirkulasikan ulang udara di dalam bus, yang kemungkinan berkontribusi pada penyebaran virus.

"Penyelidikan menunjukkan bahwa, dalam lingkungan tertutup dengan resirkulasi udara, Sars-CoV-2 adalah patogen yang sangat mudah ditularkan," tulis peneliti dikutip dari Strait Times.

"Penemuan kami tentang potensi penularan melalui udara memiliki arti penting bagi kesehatan masyarakat," sambungnya.

Studi mereka, yang mencakup diagram yang menunjukkan di mana setiap penumpang yang terinfeksi duduk, menambah bukti penularan melalui udara, termasuk penelitian tentang bagaimana virus menyebar di antara meja makan di sebuah restoran di kota Guangzhou, China selatan.



Simak Video "Studi AS Ungkap Covid-19 Memperparah Kerusakan Otak Jangka Panjang"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/up)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT