Kamis, 17 Sep 2020 14:14 WIB

'Pakai Masker Saat Naik Mobil Pribadi Ibarat Tidur Sendirian Pakai Kondom'

Elsa Himawan - detikHealth
Sejumlah warga terjaring razia dalam operasi yustisi pencegahan COVID-19 di kawasan Sunter, Jakarta Utara. Mereka yang terjaring langsung disidang di tempat. Operasi yustisi untuk pelanggar PSBB (Foto: Pradita Utama)
Jakarta -

Aturan harus mengenakan masker saat mengendarai mobil pribadi seorang diri belakangan banyak dikeluhkan. Beberapa kisah viral soal hukuman denda yang menyertainya, viral di media sosial.

Aturan tersebut memicu pro dan kontra di kalangan warga. Ada yang menentang karena dinilai berlebihan, ada juga yang mendukung karena faktanya memang masih menyepelekan perlunya pakai masker.

Seorang warga, Arnett (21), menilai aturan tersebut tidak tegas, bahkan terlihat seperti lelucon belaka. Menghukum seseorang yang tidak pakai masker saat berkendara sendirian dengan mobilk pribadi menurutnya tidak tepat sasaran.

"Kocak aja sih, aku juga sempet baca, ada dokter yang disuruh nyapu katanya gara-gara nggak pakai masker pas lagi nyetir sendirian," ujar Arnett, merujuk sebuah foto viral di media sosial. Belum ada konfirmasi soal keterangan yang menyertai foto tersebut.

Sementara itu, Ghalda (21), warga DKI yang sehari-hari mengendarai mobil, menilai pemberian denda seharusnya diberikan jika pengendara mobil membuka jendela mobil untuk berinteraksi dengan orang lain tanpa menggunakan masker bukan saat berkendara sendirian.

"Kalau dia (pengendara mobil) sendiri doang dan nggak buka kaca mah, ya nggak apa-apa nggak pakai masker. Kalau sampai didenda, ya keliatan banget mau nyari duit," ujar Ghalda.

Sementara itu, Siska (21), yang juga pengendara mobil menyebut aturan itu sangat aneh. Terlebih mereka yang 'terjaring' dikumpulkan dalam satu waktu dan menyebabkan antrean yang panjang.

"Nggak sekalian aja bikin aturan mandi sama tidur juga pakai masker?" sentil Siska.

Warga DKI lainnya, Jocelyn, beranggapan bahwa sebenarnya tak ada salahnya dengan aturan tersebut. Menurutnya, seseorang tak pernah tahu kapan ia harus membuka kaca atau pintu mobil yang memungkinkan udara dari luar akan masuk ke dalam mobil.

"Dan virus akan terperangkap ke dalam mobil kalau sudah masuk," katanya.

Keharusan pakai masker saat mengemudi kendaraan pribadi seorang sendiri juga menggelitik seorang pembaca detikcom, Djoko Prasetyo. Di kolom komentar, ia membuat analogi yang menarik.

"Orang yang sendirian dalam mobil pakai masker, itu sama dengan orang tidur sendirian tapi pakai kondom," tulisnya.

Ahli paru dari RS Persahabatan, dr Erlang Samoedro, SpP, mengatakan risiko penularan saat sendirian di dalam mobil pribadi terbilang kecil. Yang perlu dihindari adalah paparan dari orang lain.

"Paparan virus dari orang jadi bila tidak ada orang lain berarti tidak ada paparan. Jadi aman kalau nggak ada orang lain," jelasnya.

Setujukah jika harus pakai masker dengan sempurna saat mengemudi pribadi seorang diri? Tuliskan pendapat di kolom komentar.



Simak Video "Masker Katup Tak Mampu Tangkal Penularan Covid-19 "
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)