Jumat, 18 Sep 2020 17:00 WIB

Corona Global Tembus 30 Juta Kasus, Ini Berbagai Prediksi Kapan Pandemi Berakhir

Achmad Reyhan Dwianto - detikHealth
Folder of Coronavirus covid19 2019 nCoV outbreak Prediksi pandemi berakhir dari para ahli. (Foto ilustrasi: Getty Images/iStockphoto/oonal)
Jakarta -

Kasus virus Corona COVID-19 sudah tembus di angka 30 juta kasus positif di seluruh dunia. Hal ini membuat banyak orang menjadi khawatir dan berharap pandemi cepat berakhir.

Saat ini, Jumat (18/9/2020), menurut laporan Worldometers, total kasus COVID-19 di dunia sudah mencapai 30.372.552 kasus. Sementara total pasien sembuh sudah sebanyak 22.057.450 orang dan 950.941 lainnya meninggal dunia.

Sejumlah negara termasuk Indonesia pun telah melakukan berbagai cara untuk mengatasi pandemi ini, dari menerapkan pembatasan sosial hingga mengembangkan vaksin COVID-19.

Sementara itu, beberapa ahli dari berbagai lembaga riset juga telah membuat prediksi laju perkembangan pandemi Corona hingga nantinya bisa berakhir. Berikut rangkumannya seperti dikutip dari berbagai sumber.

1. Profesor Hendrik Streeck dari Jerman

Seorang ilmuwan asal Jerman Profesor Hendrik Streeck mengatakan bahwa pandemi Corona akan bertahan dalam waktu yang cukup lama. Bahkan menurutnya, virus ini masih bisa ditemui sampai tahun 2023 meski vaksin COVID-19 sudah tersedia.

"Virus ini tidak menghilang, sekarang sudah menjadi bagian dari kehidupan kita sehari-hari. Itu akan bertahan sampai 3 tahun dan kita harus menemukan cara untuk menghadapinya," kata Streeck.

2. Pakar Kesehatan AS Anthony Fauci

Lagi-lagi vaksin COVID-19 menjadi harapan banyak orang agar pandemi Corona bisa segera berakhir. Namun, faktanya dengan adanya vaksin ini pun tidak bisa serta-merta membuat pandemi selesai.

Hal ini diungkapkan oleh pakar penyakit menular terkenal di Amerika Serikat (AS) Anthony Fauci. Ia menilai dengan adanya vaksin Corona memang dapat membantu mencegah penularan, tetapi harus tetap dibarengi dengan kehati-hatian.

"Jika Anda berbicara tentang kembali ke tingkat normalitas yang menyerupai di mana sebelum ada COVID-19, itu akan terjadi pada 2021, bahkan mungkin menjelang akhir 2021," kata Fauci.

"Vaksin akan membantu, tetapi ada peringatan," lanjutnya.

3. WHO

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan pandemi Corona baru bisa berakhir sampai dua tahun ke depan. Prediksi ini muncul berdasarkan pandemi flu Spanyol tahun 1918 yang membutuhkan waktu hingga dua tahun untuk mengatasinya.

Kepala peneliti WHO, Soumya Swaminathan pun menegaskan, walaupun nantinya vaksin sudah ditemukan, tapi bukan berarti semuanya bisa kembali normal dengan cepat.

"Orang-orang sekarang membayangkan begitu masuk Januari vaksin sudah tersedia untuk seluruh dunia dan semuanya kembali normal. Bukan seperti itu cara kerjanya," tegas Swaminathan.



Simak Video "Nasib Akupunktur di Masa Pandemi Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)