Selasa, 29 Sep 2020 05:56 WIB

Round Up

Kalung Purifier Menteri Airlangga Bukan 'Jimat' Anti-Corona

AN Uyung Pramudiarja - detikHealth
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto Kalung air purifier (Foto: Zaki, Bondan/Humas Kemenko Ekonomi)
Jakarta -

Saat memimpin rapat koordinasi Komite PC-PEN di Bintan, Kepulauan Riau, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto terlihat mengalungi kotak putih. Belakangan, diketahui alat tersebut adalah air purifier.

Teknologi pemurni udara sebenarnya bukan hal yang baru, di pasangarn sudah banyak perangkat yang dijual untuk fungsi tersebut. Begitu pula yang portabel, yang bisa dikenakan seperti kalung, juga mudah dibeli di mana saja.

Persoalannya, beberapa penjual mengklaim alat ini bisa menangkal virus Corona COVID-19. Dikhawatirkan klaim semacam ini akan memberikan rasa aman semu sehingga mengabaikan protokol pencegahan, yakni pakai masker dan jaga jarak.

"Kalau untuk menjernihkan udara yang terhirup ya itu bagus. Tapi soal apakah COVID-19 bisa masuk atau tidak di situ, kan perlu ada bukti lagi penelitian untuk itu," kata pakar kesehatan lingkungan Universitas Indonesia, Budi Haryanto, saat dihubungi detikcom, Senin (28/9/2020).

Pendapat senada juga disampaikan dokter paru dari RS Persahabatan, dr Erlang Samoedro, SpP. Jangankan untuk menangkal virus Corona, air purifier portable menurutnya bahkan tidak terlalu efektif menyaring polusi.

"Nggak ada hubungannya dan tidak mensterilkan udara juga karena udara kan berputar kalau kalung sekecil itu apa bisa mensterilkan udara yang terus berputar," tegas dr Erlang.

Untuk menangkal COVID-19, dr Erlang menegaskan bahwa cara paling ampuh untuk saat ini adalah menggunakan masker, rajin cuci tangan, dan saling menjaga jarak aman.



Simak Video "Satgas Sebut Banyak Orang Masih Tak Percaya Bahaya Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)