Selasa, 20 Okt 2020 09:20 WIB

Tak Ada Publikasi, Klaim Kemenkes Soal Vaksin COVID-19 China Dipertanyakan

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Virus corona: Para pemimpin dunia sepakat galang Rp120 triliun demi ciptakan vaksin virus corona Belum ada publikasi, klaim kemenkes soal vaksin COVID-19 dipertanyakan. (Foto: BBC World)
Jakarta -

Kementerian Kesehatan RI menyebut vaksin COVID-19 buatan China sudah selesai menjalani uji klinis. Beberapa di antaranya sudah mendapatkan izin penggunaan darurat di sejumlah negara.

Pernyataan yang disampaikan Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) dr Achmad Yurianto tersebut menyisakan tanda tanya. Jika benar uji klinis sudah selesai, di manakah laporannya dipublikasikan?

Pakar biologi molekuler Ahmad Rusdan Handoyo Utomo, PhD, menyebut hingga saat ini belum ada hasil uji klinis fase ketiga yang terpublikasi. Artinya, belum ada vaksin COVID-19 yang secara resmi sudah teruji keefektifan dan keamanannya.

"Belum. Belum ada uji klinis fase ketiga yang selesai yang ada datanya (terpublikasi)," jelas Ahmad saat dihubungi detikcom Selasa (20/19/2020).

"Ada yang memang sudah mulai duluan, tetapi belum dipublikasikan secara terbuka. Hingga saat ini kalau kita lihat semua uji klinis fase tiga belum ada yang terpublikasi data efektivitasnya," tegas Ahmad.

Menurut Ahmad, makna uji klinis fase ketiga 'selesai' sebagaimana disebutkan Dirjen P2P bisa beragam. Salah satunya terkait dengan selesainya penyuntikan vaksin COVID-19 pada relawan-relawan uji klinis fase ketiga.

"Bisa jadi mungkin yang dimaksud sudah selesai itu rekruitmennya sudah selesai, jadi apa namanya untuk data per relawannya," kata Ahmad.

"Tapi kan poinnya bukan itu tadi, datanya seperti apa, karena uji klinis fase ketiga itu berbeda dengan fase 1 dan 2," tegas Ahmad.

Ahmad menjelaskan uji klinis fase ketiga dilakukan untuk melihat seberapa efektif dan aman vaksin COVID-19 tersebut. Sisi keamanan vaksin COVID-19 memang bisa dilihat dari uji klinis fase 1 dan 2.

Namun, hal itu hanya tahap awal untuk melihat antibodi atau respons yang dihasilkan dari vaksin COVID-19. Dalam uji klinis fase tiga baru bisa terlihat apakah vaksin COVID-19 benar-benar efektif.

Sebelumnya, Dirjen P2P dr Achmad Yurianto menyebut 3 vaksin COVID-19 dari China, Sinovac, Sinopharm, dan Cansino yang akan dipakai di Indonesia, sudah menyelesaikan uji klinis fase III di sejumlah negara.

"CanSino ini sudah selesai uji klinis fase 3 yang dilaksanakan di China sendiri, Kanada, Arab Saudi dan beberapa negara lain. Sudah mendapat juga EUA dari pemerintah China dan sudah digunakan tentara China. Sinopharm untuk tenaga kesehatan China, dan sudah dikeluarkan EUA oleh BPOM disana," kata dr Yuri dalam temu media daring, Senin (19/10/2020).



Simak Video "Sederet Fakta Vaksin COVID-19 Pfizer yang Uji Klinisnya Sudah Rampung"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)