Senin, 26 Okt 2020 17:00 WIB

59 Meninggal Usai Suntik, Korsel Tegaskan Tak Ada Kaitan dengan Vaksin Flu

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
vaksin Ilustrasi suntik. (Foto ilustrasi: shutterstock)
Jakarta -

Otoritas Korea Selatan memastikan laporan warga yang meninggal usai suntik tidak ada kaitan dengan keamanan vaksin flu. Penegasan ini disampaikan setelah kekhawatiran muncul terkait laporan warga Korsel yang meninggal terus bertambah.

Pihak berwenang Korsel menilai program vaksinasi dilakukan demi mencegah tekanan sistem kesehatan di tengah pandemi COVID-19. Tidak adanya keterkaitan laporan warga yang meninggal dengan suntik vaksin flu juga disebut berdasarkan hasil diskusi dengan para ahli.

"Percayalah pada kesimpulan otoritas kesehatan, dicapai setelah peninjauan dengan para ahli," kata Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, dikutip dari Reuters.

"Ada kebutuhan untuk memperluas vaksinasi influenza tahun ini tidak hanya untuk mencegah flu, tetapi juga untuk menangkal infeksi yang bersamaan dan penyebaran flu dan COVID-19," katanya dalam sebuah pertemuan.

Korsel juga menyebut tahun lalu ada ribuan orang yang meninggal usai suntik vaksin flu. Namun, hal ini kembali ditegaskan tidak berkaitan dengan keamanan vaksin.

"Tahun lalu, lebih dari 1.500 orang lanjut usia meninggal dalam tujuh hari setelah menerima vaksin flu, tetapi kematian itu tidak terkait dengan vaksinasi," kata pemerintah.

Kecemasan publik atas keamanan vaksin flu telah melonjak setelah laporan kematian bertambah menjadi 59 orang. Selain itu, dilaporkan sekitar 5 juta dosis vaksin flu harus dibuang karena tidak disimpan pada suhu yang seharusnya.

Singapura, baru-baru ini dilaporkan menangguhkan dua vaksin influenza. Hal ini berkaitan dengan tindakan pencegahan, meskipun laporan warga Korsel yang meninggal dipastikan tidak berkaitan dengan vaksin.



Simak Video "Dugaan Kasus Reinfeksi Covid-19 Pertama di Korsel"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)