Minggu, 22 Nov 2020 22:15 WIB

10 Kabupaten di Jateng Zona Merah, 26 di Zona Oranye COVID-19

Arbi Anugrah - detikHealth
Folder of Coronavirus covid19 2019 nCoV outbreak Virus Corona COVID-19 (Foto: Getty Images/iStockphoto/oonal)
Banyumas -

Ahli Epidemiologi Lapangan (Field Epidemiology) Fakultas Kedokteran Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto dr Yudhi Wibowo, M.PH menyebut terjadi kemunduran dalam pengendalian virus Corona atau COVID-19 di Jawa Tengah. Pasalnya saat ini terdapat sekitar 10 kabupaten dengan zona merah dan 26 kabupaten dengan zona oranye.

"Secara umum di Jawa Tengah terjadi kemunduran dalam pengendalian COVID-19. Karena saat ini terdapat 10 kabupaten zona merah (Kota Tegal, Banjarnegara, Pemalang, Tegal, Sukoharjo, Kendal, Brebes, Boyolali, Pati, dan Sragen), 25 kabupaten masuk zona oranye termasuk Kabupaten Banyumas," kata Yudhi kepada wartawan melalui keterangan tertulisnya, Minggu (22/11/2020).

Yudhi yang juga Tim Ahli Satgas COVID-19 Pemkab Banyumas menjelaskan jika penilaian suatu daerah masuk zona tertentu berdasarkan indikator kesehatan masyarakat menuju masyarakat produktif dan aman COVID-19 berbasis data yang dibuat oleh Satgas Pusat COVID-19.

"Terdapat 14 indikator dan 1 indikator pelengkap atau triangulasi. Dari ke 14 Indikator tersebut terbagi ke dalam domain epidemiologi (10 indikator), surveilans kesehatan masyarakat (2 indikator), dan pelayanan kesehatan (2 indikator). Sedangkan indikator pelengkap atau triangulasi adalah angka reproduksi (Rt), ini yang kurang sesuai dengan ketentuan dari WHO bahwa indikator utama dari domain epidemiologi adalah Rt," jelasnya.

Dia juga menjelaskan, adapun indikator epidemiologi yang berkontribusi terhadap kenaikan zona menjadi oranye adalah penambahan jumlah kasus positif, penambahan jumlah kasus meninggal, penambahan 15 kasus MD per tanggal 19 November 2020, penambahan jumlah kasus positif yang dirawat di RS.

Selain itu laju insidensi yang cenderung meningkat. Dari data diperoleh bahwa waktu semakin cepat dalam hari untuk penambahan setiap 50 kasus positif terkonfirmasi, dan Mortality rate cenderung meningkat dengan CFR 3,36.

Seperti di Kabupaten Banyumas, setelah sempat turun ke zona kuning, penyebaran virus corona di Kabupaten Banyumas, kembali naik ke zona oranye atau risiko sedang.

"Pemantauan pandemi COVID-19 dilakukan oleh tim satgas daerah maupun pusat melalui laporan data secara on-line setiap hari. Dari hasil pemantauan pada hari Jum'at (20/11), Kabupaten Banyumas masuk zona oranye atau risiko sedang. Hasil pemantauan ini berdasarkan evaluasi data mingguan yang masuk ke Kemenkes dan sangat dinamis," ujarnya.

Dia memaparkan jika pandemi COVID-19 di Kabupaten Banyumas sendiri telah berlangsung lebih dari 46 minggu sejak pertama kali ditemukan kasus positif tekonfirmasi COVID-19 pada16 Maret 2020 yang lalu. Upaya pencegahan dan penanggulangan telah dilakukan secara maksimal, mulai dari pembuatan regulasi, pencegahan dengan 3M dan peningkatan kapasitas 3T dan I.

"Indikator pelayanan kesehatan untuk jumlah tempat tidur di Rumah Sakit kritis, namun ada keterbatasan ruang ICU, ventilator. Berdasarkan pemantauan tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa penularan di komunitas cenderung tinggi, artinya upaya pencegahan atau pemutusan rantai penularan di komunitas belum maksimal," jelasnya.

Dia juga menjelaskan jika hal ini sangat terkait erat dengan bagaimana kedisiplinan masyarakat terhadap upaya 3M yaitu memakai masker, menjaga jarak minimal 2 m dan mencuci tangan pakai sabun minimal 20 detik.

Selain itu, lanjut dia, hal ini juga dipengaruhi oleh mobilitas penduduk. Pasalnya virus ini dapat dibawa oleh orang yang sakit atau positif terkonfirmasi, namun mungkin yang bersangkutan merupakan orang tanpa gejala atau OTG.

"OTG sangat potensial menjadi super spreader atau penyebar/penular tercepat kepada orang lain. Oleh karena itu, dalam rangka memutus rantai penularan, maka dihimbau kepada masyarakat untuk tetat disiplin terhadap 3M dan ke luar rumah jika benar-benar ada hal yang sangat penting saja dengan tetap disiplin terhadap protokol kesehatan," ucapnya.

Dia mengungkapkan jika penanganan COVID-19 pada daerah dengan zona oranye seperti Banyumas, maka diperlukan implementasi sektornya diantaranya yakni, masyarakat disarankan tetap berada di rumah, kemudian tetap jaga jarak jika di luar rumah di semua aspek. Pembatasan penumpang atau protokol ketat di transportasi publik, lalu masyarakat dihimbau tetap bekerja dari rumah, kecuali untuk fungsi-fungsi tertentu.

Selain itu ditutupnya tempat umum, perjalanan hanya dengan protokol kesehatan yang diperbolehkan, aktivitas bisnis dibuka terbatas selain keperluan esensial, fasilitas pendidikan ditutup untuk sementara dan Kelompok rentan tetap tinggal di rumah.

"Upaya pencegahan dan penanggulangan harus ditingkatkan dan agresif. Hal ini sangat diperlukan kerja sama semua pihak termasuk masyarakat agar tetap patuh dan disiplin terhadap protokol kesehatan," tuturnya.

Berdasarkan data terbaru kasus COVID-19 di Kabupaten Banyumas hingga hari ini, tercatat 1.206 kasus terkonfirmasi positif. Rinciannya 807 orang sembuh, 141 orang dirawat di rumah sakit, 28 orang di tempat isolasi khusus, 221 isolasi mandiri dan meninggal 37 orang.



Simak Video "Virus Corona Mengancam Kerusakan Otak"
[Gambas:Video 20detik]
(arb/up)