Rabu, 25 Nov 2020 06:35 WIB

CDC Berencana Pangkas Masa Karantina COVID-19 Jadi 7 Hari

AN Uyung Pramudiarja - detikHealth
Folder of Coronavirus covid19 2019 nCoV outbreak Virus Corona COVID-19 (Foto: Getty Images/iStockphoto/oonal)
Jakarta -

The Centers for Disease Control and Prevention (CDC) tengah membahas revisi panduan karantina COVID-19. Jika selama ini yang berlaku adalah 14 hari, ada kemungkinan masa karantina bisa diperpendek.

"Saya konfirmasi bahwa kami selalu mengkaji bukti dan kami mulai punya bukti bahwa karantina yang lebih pendek ditambah tes mungkin bisa memperpendek masa karantina dari 14 hari jadi lebih pendek," kata seorang pejabat kesehatan Amerika Serikat, dikutip dari Reuters, Rabu (25/11/2020).

Keputusan untuk memperpendek masa karantina masih belum final dan masih akan dipertimbangkan lagi. Namun dalam sebuah kesempatan, Direktur CDC Dr Robert Redfield mengisyaratkan masa karantina bisa dipangkas hingga 7 hari.

"Jelas kami tidak mau orang dikarantina 14 hari tanpa ada perlunya," katanya.

Kuncinya, menurut Robert adalah pada testing. Artinya, selama karantina pasien akan lebih sering menjalani serangkaian tes untuk memastikan kondisinya.

Mantan kepala CDC, Dr Tom Frieden sependapat dengan rencana ini. Menurutnya, masa karantina perlu dioptimalkan.

"Yang kita tahu, risiko terbesar adalah hari ke-4 hingga ke-7. Setelah itu, risikonya lebih rendah," katanya.



Simak Video "CDC China: Peningkatan Kasus Corona Tak Hanya Gegara Mutasi Virus"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)