Selasa, 08 Des 2020 10:41 WIB

1,8 Juta Dosis Vaksin Corona Menyusul, Paling Telat Awal Januari 2021

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Vaksin Corona dari Sinovac disimpan di Bio Farma usai tiba di Indonesia pada Minggu (6/12) malam. Sampel vaksin kemudian akan dites BPOM. Foto: Muchlis Jr - Biro Pers Sekretariat Presiden
Jakarta -

Sebanyak 1,2 juta dosis vaksin Corona COVID-19 tiba di Indonesia. Vaksin Corona Sinovac yang tiba di Indonesia pada 6 Desember, tersebut tengah disimpan di Bio Farma, Bandung, Jawa Barat.

Dirut Bio Farma Honesti Basyir mengatakan vaksin Corona Sinovac asal farmasi China menjadi salah satu dari 10 kandidat vaksin Corona tercepat di dunia, yang memasuki uji klinis tahap ketiga. Namun, ia menegaskan pemberian vaksin Corona tetap harus menunggu izin emergency use of authorization (EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan.

Total vaksin Corona Sinovac siap pakai yang disiapkan pemerintah sebanyak 3 juta dosis. Dosis selanjutnya sebanyak 1,8 juta rencananya didatangkan pada Desember 2020.

"1,8 juta ini akan datang di akhir Desember 2020. Awal Januari 2021 paling telat," tegasnya.

Selain itu, akan tiba juga vaksin Corona dalam bentuk bahan baku atau bulk sebanyak 30 juta dosis di Januari 2021. Sementara itu, 568 vial yang diterima dari 1,2 juta vaksin Corona yang sudah tiba, diuji di Bio Farma dan BPOM.

"1.200.568 vial, di mana 568 vial ini akan dialokasikan untuk dilakukan pengujian mutu yang akan dilakukan bersama Bio Farma maupun di Badan Pengawas Obat dan Makanan," lanjutnya.

Sebelumnya, pemerintah telah menetapkan enam vaksin COVID-19 yang akan dipakai di Indonesia. Adalah vaksin Corona Pfizer, Moderna, AstraZeneca, Sinovac, Sinopharm. Dari keenam vaksin COVID-19 tersebut, dua di antaranya telah selesai uji klinis dan menunjukkan efektivitas di hasil akhir melebihi 90 persen.

Bahkan, vaksin Corona Pfizer telah digunakan dengan izin penggunaan darurat di Inggris. Namun, FDA belum memberikan izin darurat pada vaksin Corona Pfizer maupun Moderna.



Simak Video "Vaksin Disebut Masih Efektif untuk Segala Varian Virus Covid-19"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/fds)