Senin, 18 Jan 2021 17:00 WIB

Isu Pasien COVID-19 Sulit Dapat Bed, Sultan: Sudah Ditambah

Pradito Rida Pertana - detikHealth
Petugas Kepolisian dari Gegana Polda DIY menyemprotkan cairan disinfektan di jalur pedestrian sepanjang Jalan Malioboro, Yogyakarta, Kamis (10/9/2020). COVID-19 di Yogyakarta. (Foto: Pius Erlangga)
Yogyakarta -

Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X mengaku sudah menambah kapasitas bed rumah sakit rujukan COVID-19, khususnya rumah sakit swasta dengan syarat dan ketentuan berlaku. Karena itu Sultan mempertanyakan adanya pasien COVID-19 yang kesulitan mendapatkan layanan rawat inap.

"Harapannya yang 10 (persen kapasitas rs swasta) itu bisa jadi 15 persen (alokasinya) tapi belum ada kepastian. Tapi kalau yang di pemerintah yang tadinya hanya 40 persen kita tingkatkan jadi 60 persen," kata Sultan saat ditemui wartawan di Kompleks Kantor Gubernur DIY, Kemantren Danurejan, Kota Yogyakarta, Senin (18/1/2021).

Misalnya, 40 persen itu hanya 75 bed yang di RSUP Sardjito sekarang bisa ditingkatkan menjadi 115 bed. Sedangkan untuk di RSPAU Hardjolukito ada tambahan di gedung yang baru sebanyak 105 bed.

"Mbok 100 persen yang pemerintah berani. Kalau yang swasta tidak berani karena perputaran uang diperlukan yang cash kalau BPJS harus nagih. Hal seperti ini permasalahan teknis," ujarnya.

Oleh karena itu, terdapat alasan khusus terkait pasien COVID-19 yang belum mendapatkan rawat inap di rumah sakit rujukan. Sultan juga meminta masyarakat untuk ikut mengawasi jika ada pasien COVID-19 yang belum mendapatkan ruang rawat inap.

"Jadi kalau teman-teman pers bisa membantu kalau ada orang teriak begitu (tidak dapat tempat tidur) ning ndi (di mana)? Ning rumah sakit opo itu masuk daftar keputusan Gubernur atau Wali Kota, kalau tidak memang tidak ada keharusan harus menerima COVID-19. Gitu lho," ucapnya.



Simak Video "Tiga Tambahan RS Rujukan COVID-19 dan Daftar Lengkapnya"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/kna)