Selasa, 09 Feb 2021 15:23 WIB

Ulama Iran Klaim Vaksin COVID-19 Bikin Orang Jadi Gay, Benarkah? Ini Faktanya

Firdaus Anwar - detikHealth
Row Covid-19 or Coronavirus vaccine flasks on white background Ada banyak berbagai informasi keliru terkait vaksin COVID-19. (Foto: Getty Images/iStockphoto/peterschreiber.media)
Jakarta -

Seorang ulama di Iran, Ayatollah Abbas Tabrizian, menyebut vaksinasi COVID-19 bisa mengubah orang-orang jadi homoseksual alias gay. Hal ini diungkapkan lewat akun Telegram-nya yang diikuti oleh sekitar 210.000 orang.

"Jangan dekati orang-orang yang sudah divaksinasi COVID. Mereka jadi homoseksual," kata Ayatollah Abbas Tabrizian seperti dikutip dari Arab News, Selasa (9/2/2021).

Tokoh oposisi di Iran, Sheina Vojoudi, menuduh isu hoax tersebut sengaja disebarkan untuk menutupi ketidakmampuan pemerintah dalam memberikan vaksin pada rakyat. Sampai saat ini tidak ada sumber ilmiah yang menjelaskan kaitan antara vaksin COVID-19 dengan homoseksualitas.

"Dia sengaja menyebarkan kebohongan supaya orang-orang tidak mau divaksin, sementara pemimpin rezim mendapat vaksin COVID-19 dari Pfizer. Mereka kemudian tidak menyediakan vaksin untuk rakyat dengan alasan tidak percaya pada Barat," kata Sheina.

Ahli berkali-kali membantah tudingan miring soal berbagai mitos bahaya vaksin. Direktur program imunisasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Dr Kate O'Brien, memastikan bahwa vaksin COVID-19 yang sudah mendapat izin terbukti aman karena kandungannya sudah satu-satu diuji.

"Semua kompenan di dalam vaksin sudah sangat teruji aman pada dosis yang sesuai. Vaksin memang mengandung berbagai macam senyawa, tapi tiap senyawa itu sudah diuji jauh-jauh sebelum diberikan pada manusia," kata Kate seperti dikutip dari situs resmi WHO, Selasa (9/2/2021).



Simak Video "6 Vaksin Corona yang Sudah Kantongi Restu dari WHO"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/up)