Jumat, 26 Feb 2021 07:19 WIB

Wow! New Delhi Disebut Sudah Dekat dengan Herd Immunity COVID-19, Kok Bisa?

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
India terapkan lockdown nasional beberapa waktu lalu. Meski dilarang keluar rumah, warga India ramai-ramai tinggalkan kota untuk kembali ke kampung halaman. Foto ilustrasi. (Foto ilustrasi: AP Photo)
Topik Hangat Kapan Corona Hilang?
Jakarta -

Data pengujian antibodi terbaru yang dilakukan di New Delhi, India menunjukkan bahwa ibu kota negara itu mungkin sangat dekat untuk mencapai kekebalan kelompok atau herd immunity terhadap COVID-19.

Pemerintah Delhi telah rutin melakukan tes antibodi sejak Agustus 2020 untuk menilai penyebaran virus di wilayah ibu kota. Dalam survei kelima dan terbesar sejauh ini, lebih dari 28.000 sampel diuji di 11 distrik di Delhi antara 11 Januari dan 22 Januari.

Dikutip dari WebMD, hasil awal menunjukkan bahwa lebih dari 60 persen penduduk di satu distrik di Delhi memiliki antibodi terhadap virus corona. Angka antibodi di kabupaten lain lebih dari 50 persen. Jika temuan ini benar, itu berarti setengah dari 20 juta penduduk kota telah terpapar virus dan pulih.

Para peneliti percaya bahwa jika 60 persen atau lebih populasi mengembangkan antibodi untuk melawan virus corona, ada kemungkinan yang signifikan untuk mencapai kekebalan kelompok.

Meskipun kekebalan kelompok dapat membantu memperlambat penyebaran virus di Delhi, harganya harus dibayar mahal. New Delhi sendiri telah mencatat lebih dari 634.000 kasus COVID-19 dan lebih dari 10.000 kematian.

Para ahli percaya kota ini hampir mendengar kekebalan karena ketidakmampuan penduduk perkotaan untuk mematuhi pembatasan penguncian dan norma jarak sosial. Beberapa percaya tingkat antibodi di kota itu dapat meningkat hingga 70 persen dalam beberapa bulan mendatang, dengan bantuan vaksinasi.

"Ini menunjukkan bahwa banyak infeksi tanpa gejala terjadi selama pandemi, yang tidak dilaporkan pada waktu itu. Ini adalah cara alami kami untuk memperoleh kekebalan kawanan karena sekitar 50% telah mengembangkan antibodi untuk melawan virus," kata Neeraj Nischal, MD, profesor di All India Institute of Medical Sciences di New Delhi.

Tanda lain bahwa daerah tersebut mencapai kekebalan kelompok adalah tingkat kepositifan COVID-19 yang menurun dengan cepat, yang saat ini mencapai sekitar 0,3 persen. Dari lebih dari 7.000 kasus harian pada puncaknya pada November 2020, Delhi sekarang mencatat kurang dari 200 kasus per hari.



Simak Video "Lonjakan Kasus COVID-19, India Lakukan Vaksinasi di Desa Terpencil"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/ayd)
Topik Hangat Kapan Corona Hilang?