Selasa, 02 Mar 2021 08:00 WIB

Setahun Corona RI

Kilas Balik Setahun Corona: Cerita Masker Langka, Harganya Sampai Jutaan

Yuviniar Ekawati - detikHealth
azab penjual masker n95 di tengah wabah virus corona Di awal pandemi, harga masker sempat naik gila-gilaan (Foto: infografis detikHealth)
Jakarta -

Pada 2 Maret 2020, tepat setahun lalu, presiden Jokowi resmi mengumumkan pasien positif COVID-19 pertama di Indonesia. Baik masyarakat di Indonesia maupun dunia saat itu, belum benar-benar siap mengalami virus corona.

Tak lama dari munculnya kasus positif di Indonesia, WHO menetapkan COVID-19 sebagai pandemi. Pengumuman itu diungkap Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus Kepala World Health Organization (WHO) pada 11 Maret 2020.

Ketidaksiapan menghadapi pandemi ini ditandai dengan berbagai kabar yang simpang siur, khususnya mengenai penggunaan masker.

Masker pada saat itu menjadi perbincangan yang pelik, apakah perlu digunakan atau tidak? Sempat dianjurkan tak pakai masker, begini kilas balik penggunaan masker.

Masker awalnya untuk pasien sakit

Di awal pandemi COVID-19 masuk Indonesia, hingga kasus pertama diumumkan, penggunaan masker selain oleh pasien dan tenaga kesehatan memang tidak disarankan.

Kebijakan ini mengikuti saran WHO yang memang memprioritaskan penggunaan masker bagi yang berisiko.

"Karena itu saya menekankan dari WHO mengatakan yang pakai (masker) itu yang sakit, yang kedua yang bekerja di tempat risiko tinggi RS dengan penyakit infeksi, di ICU pun kalau bukan penyakit menular nggak pakai mereka. Sama saja mereka hanya cuci tangan, atau di kamar operasi. Jadi semua di tempat-tempat yang berisiko pakai masker," sebut Menteri Kesehatan saat itu, Terawan Agus Putranto, Senin (17/2/2020).

"Yang tidak berisiko, masyarakat sehat tidak perlu pakai masker," tegasnya saat itu.

Masker langka dan mahal

Siapa sangka, anjuran tersebut lantas berubah. Hal ini dikarenakan para pakar pun masih mempelajari COVID-19, virus Corona yang kala itu masih diberi nama n-CoV 2019.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) dan WHO mengeluarkan rekomendasi baru, masker perlu dipakai untuk mencegah orang sakit karena Corona. Namun akibatnya, masker menjadi barang langka dan dijual mahal di beberapa e-commerce.

azab penjual masker n95 di tengah wabah virus coronaHarga masker N95 sempat naik gila-gilaan di awal pandemi. Foto: infografis detikHealth

Masker kain naik pamor

Imbas kelangkaan masker, CDC dan WHO mengimbau masyarakat menggunakan masker kain. Sebab, masker medis lebih disarankan untuk para tenaga kesehatan, terlebih saat berada di zona risiko COVID-19.

George Rutherford, MD epidemolog University of California San Fransisco (UCSF) mengatakan bahwa himbauan CDC masuk akal mengingat terbatasnya persediaan masker. Ia menambahkan, masker bedah dan N95 harus disimpan untuk petugas kesehatan.

Larangan masker scuba di KRL

Saat masker kain ngehits, jenis masker scuba paling banyak diminati. Tidak lain tidak bukan karena bahannya yang cenderung tipis dan membuat beberapa orang seperti lebih 'lega' bernapas saat memakai masker jenis scuba.

Ada pro kontra di balik penggunaan masker scuba hingga akhirnya dilarang mengenakan jenis masker ini bagi para pengguna KRL.

"Masker kain 2-3 lapis dan masker kesehatan mengurangi penyebaran droplet yang masih mungkin terjadi," jelas VP Corporate Communications PT KCI, Anne Purba, saat dikonfirmasi, Selasa (15/9/2020).

Selanjutnya
Halaman
1 2 3


Simak Video "Tips Tangkal Varian Delta yang Dominasi 87% Pasien COVID-19 di Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]