Kamis, 04 Mar 2021 15:25 WIB

5 Fakta Uji Klinis Vaksin Corona 3 Dosis Anhui di Bandung-Jakarta

Vidya Pinandhita - detikHealth
The doctor prepares the syringe with the cure for vaccination. Vaksin Anhui akan menjalani uji klinis di Unpad (Foto ilustrasi: iStock)
Jakarta -

Vaksin Anhui yang mengusung platform rekombinan bakal melakukan uji klinis fase III di Bandung dan Jakarta. Saat ini, para peneliti sedang mencari 4.000 relawan untuk disuntik sebanyak 3 dosis.

Ditargetkan, relawan tersebut berasal dari Jakarta 2.000 orang dan Bandung 2.000 orang dan terbuka untuk masyarakat usia 18 tahun ke atas yang belum pernah menerima vaksin COVID-19.

Berikut fakta-fakta seputar uji klinis Fase 3 vaksin Anhui:

1. Dikerjakan oleh Universitas Padjadjaran

Menurut laporan resmi yang diterima detikcom, uji klinis fase III vaksin Anhui adalah kerjasama produsen asal China, Anhui Zhifei Longcom Biopharmaceutical Co., Ltd., dengan Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran.

Dilakukannya uji klinis fase III ini di bawah persetujuan Komite Etik RS Hasan Sadikin dan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Terdapat 6 rumah sakit yang dijadikan lokasi uji klinis fase III, yakni:

  1. RSUP Hasan Sadikin
  2. RS Immanuel
  3. RS Unggul Karsa Medika
  4. RSIA Limijati
  5. RS Advent
  6. RS Al-Ihsan.

Selain di Indonesia, uji klinis Fase III vaksin Anhui juga dilaksanakan di Ekuador, China, Pakistan, dan Uzbekistan.

2. Sedang mencari 4.000 relawan

Pendaftaran relawan untuk uji klinis fase III vaksin Anhui terbuka untuk warga domisili Bandung berusia 18 tahun ke atas tanpa batasan maksimal usia. Syaratnya, relawan belum pernah menerima vaksin COVID-19 apa pun sebelumnya.

Relawan akan diberikan 3 kali suntikan dosis vaksin dengan interval masing-masing dosis 1 bulan. Kemudian, pemantauan akan dilakukan selama 12 bulan setelah penyuntikan dosis terakhir.

Disebutkan, relawan tidak akan dibebani biaya. Relawan akan disediakan asuransi untuk pertanggungjawaban rawat inap dan penggantian biaya rawat jalan.

Lalu apa yang membedakan vaksin Anhui dengan vaksin lain seperti Sinovac? Selengkapnya di halaman berikut.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Kemenkes Tegaskan Vaksin Masih Efektif Hadapi Varian Virus India"
[Gambas:Video 20detik]