Rabu, 07 Apr 2021 15:34 WIB

Kaki Bengkak Usai Vaksin Corona, Dinkes Kotamobagu Sebut Murni karena Bakteri

Trisno Mais - detikHealth
The doctor prepares the syringe with the cure for vaccination. Foto: iStock
Makassar -

Program vaksinasi COVID-19 di Kota Kotamobagu Sulawesi Utara (Sulut) menyita perhatian publik. Masalahnya salah satu Aparatur Sipil Negara (ASN) yang juga bekerja di Dinas Kominfo Kotamobagu mengalami pembengkakan kaki usai divaksinasi.

Menyikapi hal itu, Dinkes Kotamobagu ikut buka suara. Pihak Dinkes membantah jika hal itu merupakan efek samping dari program vaksinasi.

"Intinya tidak ada hubungan dengan vaksin. Karena vaksin itu virus dan dimatikan. Kalau yang penyebab bengkak di kaki itu bakteri. Itu abses. Jadi tidak ada hubungan. Kecuali mungkin dia bengkak di tempat suntikan baru bisa jadi itu karena efek samping," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Kotamobagu, Tanty Korompot saat dimintai konfirmasi detikcom, Rabu (7/4/2021).

Tanty menjelaskan, tidak ada kaitan dengan efek samping dari vaksin. Karena menurut dia, sebelum dilakukan program vaksinasi yang bersangkutan sudah dipastikan memenuhi syarat sebagai penerima vaksinasi.

"Saat pemeriksaan tidak ada pembengkakan kaki. Kan ada 16 pertanyaan, jadi kalau itu lulus itu aman. Pembengkakan kaki tidak ada dalam pertanyaan," kata dia.



Menurut Tanty, pembengkakan kaki yang dialaminya adalah murni karena bakteri. Menurut dia, hal tersebut sudah dilakukan penelitian secara ilmiah.

"Soal vaksinasi ada ada saja kebetulan, entah sebelum atau sesudah. Ini kebetulan setelah vaksin. Tapi kan ini empat hari kemudian. Walaupun waktu bersamaan itu tidak ada hubungan, karena ada bukti laboratorium.

Bukan hanya perkiraan, kita punya data bukti ilmiah. Bukan hanya dugaan yang tidak pasti. Kita ada pemeriksaan laboratorium jadi bukti konkret penyebab adalah bakteri," pungkasnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Apakah Tubuh Jadi Kebal COVID-19 Setelah Divaksin? "
[Gambas:Video 20detik]