Senin, 12 Apr 2021 17:15 WIB

Digoyang Isu Pembekuan Darah, Apakah Vaksin AstraZeneca Aman?

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Australia Atur Ulang Program Vaksinasi Akibat Adanya Efek Samping Vaksin AstraZeneca Foto: ABC Australia
Jakarta -

Badan Pengawas Obat Eropa (EMA) menetapkan pembekuan darah sebagai efek samping langka vaksin AstraZeneca. Lantas apakah vaksin AstraZeneca aman digunakan?

Juru bicara vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan dr Siti Nadia Tarmizi menegaskan vaksinasi AstraZeneca lebih besar manfaatnya dibandingkan risikonya. Hal ini sudah melalui kajian bersama para ahli termasuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Vaksin AstraZeneca sudah melalui uji klinis fase III untuk menentukan apakah vaksin AstraZeneca aman digunakan. Begitu pula dengan hasil efikasi vaksin AstraZeneca yang didapat, melebihi ambang batas aman dari WHO.

"Vaksin AstraZeneca sudah memenuhi syarat daripada WHO. Dari segi keamanan sudah melewati uji klinis tahap ketiga, dan efikasi sudah melebihi batas aman WHO," beber dr Nadia.

dr Nadia mengimbau masyarakat untuk tidak pilih-pilih soal jenis vaksin. Pemerintah memastikan keamanan vaksinasi termasuk dalam setiap jenis vaksin Corona yang diberikan.

Terkait efek samping pembekuan darah yang dikhawatirkan, dr Nadia menegaskan sejauh ini laporan Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) di Indonesia masuk kategori ringan. Maka dari itu, persoalan apakah vaksin AstraZeneca aman tak perlu jadi kekhawatiran lebih jauh.

Hal senada disampaikan Ketua Ketua Komnas Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) Profesor Hindra Hingky, ia memastikan efek samping pembekuan darah pasca vaksinasi AstraZeneca sangat langka.

Alih-alih khawatir berlebihan apakah vaksin AstraZeneca aman atau tidak, ada sejumlah gejala yang menurutnya perlu diwaspadai usai divaksinasi AstraZeneca dosis pertama, dalam kurun waktu 2 minggu.

- Pusing tak kunjung membaik usai 2 minggu
- Nyeri dada atau kesulitan bernapas
- Nyeri di tungkai

Di sisi lain, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) masih memberikan izin darurat penggunaan vaksin AstraZeneca. Hal ini tentu sudah melewati pertimbangan apakah vaksin AstraZeneca aman untuk terus digunakan.

"BPOM terus memantau dan mengikuti perkembangan yang dilakukan oleh EMA dan regulator obat negara lain," jelas juru bicara vaksinasi COVID-19 Lucia Rizka Andalusia, saat dihubungi terpisah Rabu (7/4/2021).



Simak Video "Apakah Tubuh Jadi Kebal COVID-19 Setelah Divaksin? "
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)