Selasa, 13 Apr 2021 08:21 WIB

Heboh Pengakuan China Soal Vaksin Kurang Manjur, Ternyata Salah Paham!

Vidya Pinandhita - detikHealth
Vaksin COVID-19 buatan Sinovac (Esti Widiyana/detikcom) Foto: Vaksin COVID-19 buatan Sinovac (Esti Widiyana/detikcom)
Jakarta -

Direktur Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) China membantah pemberitaan media soal pemerintah China mengakui vaksin buat negaranya memiliki tingkat perlindungan rendah. Ditegaskan, pemberitaan-pemberitaan tersebut adalah total kesalahpahaman.

Dalam wawancara dengan Global Times, Kepala CDC China Gao Fu menjelaskan bahwa dalam kesempatan diskusi ilmiah terkait kemanjuran vaksin COVID-19 bersama di dunia, ia sempat mengusulkan prosedur vaksinasi dan jenis vaksin yang tidak berurutan mungkin kelak harus dicoba untuk memaksimalkan potensi kemanjuran vaksin.

"Tingkat perlindungan vaksin di dunia terkadang tinggi, terkadang rendah. Bagaimana cara meningkatkan kemanjurannya, itu perlu dipertimbangkan oleh ilmuwan-ilmuwan di dunia," ujarnya, dikutip dari Global Times, Selasa (13/4/2021).

Menurutnya, lantaran COVID-19 ini pertama kali ada di dunia, jelas ada banyak masalah ilmiah yang ditemui termasuk soal vaksinasi. Maka itu, penyesuaian proses vaksinasi meliputi jumlah dosis dan interval suntik perlu dicoba sembari mengadopsi vaksinasi berurutan dengan berbagai jenis vaksin.

"Ini adalah pertama kalinya manusia disuntik vaksin novel virus Corona. Semua prosedur vaksinasi kami berbasis ekstrapolasi inokulasi vaksin virus lain sebelumnya, dan sejauh ini bekerja dengan baik. Namun jika ke depannya diperlukan perbaikan, kami dapat menyesuaikan karakteristik virus Corona baru dan situasi vaksinasi," klaimnya.

Gao percaya, pengembangan dan penyesuaian vaksinasi COVID-19 ini perlu dilakukan terus-menerus karena memang, ada banyak pertanyaan ilmiah seputar pandemi COVID-19 yang belum bisa terjawab hingga kini.

"Jika kita mengikuti cara tradisional mengembangkan vaksin, kita tidak akan berhasil mendapatkan vaksin dalam setahun. Tetapi, para ilmuwan di dunia mengembangkan vaksin COVID-19 dalam beberapa bulan, yang merupakan pertama kalinya dalam sejarah. Masih ada banyak pertanyaan yang perlu dijawab," pungkas Gao.

Gao menegaskan, penggencaran vaksinasi COVID-19 harus dilakukan di seluruh dunia secara adil. Mengingat situasi pandemi sudah mendesak, manfaat vaksin ini jauh lebih besar dibanding sederet risiko yang dikabarkan. Jika tidak demikian, pandemi COVID-19 hanya akan semakin menyebar luas.



Simak Video "Apakah Tubuh Jadi Kebal COVID-19 Setelah Divaksin? "
[Gambas:Video 20detik]
(vyp/up)