Minggu, 18 Apr 2021 11:00 WIB

6 Negara Laporkan Kasus Pembekuan Darah Usai Vaksinasi AstraZeneca

Ardela Nabila - detikHealth
Uni Eropa Sebut Pembekuan Darah Efek Samping Vaksin AstraZeneca Vaksin AstraZeneca. (Foto: 20detik)
Jakarta -

Penggunaan vaksin AstraZeneca saat ini masih dibayangi dengan isu pembekuan darah. Meski belum ditemukan adanya kasus pembekuan darah di Indonesia, sejumlah negara di dunia telah banyak melaporkan kasus tersebut.

Di Indonesia, vaksin AstraZeneca masih terus digunakan hingga saat ini. Menurut Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K Lukito, kasus pembekuan darah tergolong jarang terjadi.

Namun, BPOM sudah memberikan warning dalam proses skrining seketat mungkin dan akan terus mengevaluasi kejadian pembekuan darah yang disebabkan oleh vaksin AstraZeneca.

Sementara itu, setidaknya 17 negara di Eropa telah memberhentikan atau menunda penggunaan vaksin AstraZeneca terkait insiden tersebut. Meski demikian, Otoritas Pengawas Obat Eropa (EMA) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tetap merekomendasikan penggunaan vaksin AstraZeneca.

Dikutip detikcom dari berbagai sumber, berikut 6 negara di dunia yang menemukan kasus efek samping vaksin AstraZeneca berupa pembekuan darah.

Kanada

Baru-baru ini, pada Sabtu (17/4/2021), Kanada melaporkan kasus kedua pembekuan darah dengan trombosit rendah pada seseorang yang baru mendapatkan vaksin AstraZeneca. Sebelumnya, kasus pertama terkait insiden tersebut ditemukan pada Selasa (13/4/2021).

Meski demikian, Kanada tetap akan menggunakan vaksin asal Inggris tersebut, tetapi hanya untuk orang-orang di atas usia 55 tahun.

Denmark

Denmark menjadi negara pertama yang menyetop permanen penggunaan vaksin AstraZeneca setelah menemukan 2 kasus efek samping serius berupa pembekuan darah pada Maret 2021 lalu. Keputusan tersebut diambil oleh Pemerintah Denmark setelah pihaknya melakukan investigasi lebih lanjut terkait risiko efek samping pembekuan darah.

Swedia

Pada 16 Maret lalu, Otoritas Kesehatan Swedia menangguhkan penggunaan vaksin AstraZeneca setelah ditemukannya 10 kasus pembekuan darah dan 1 kasus tingkat trombosit rendah. Saat ini Swedia telah kembali menggunakan vaksin AstraZeneca. Hanya saja, penggunaannya dibatasi oleh lansia berusia di atas 65 tahun.

Belanda

Negara lainnya yang mencatat adanya efek samping serius adalah Belanda, yakni sebanyak 10 kasus, termasuk insiden kemungkinan trombosis atau emboli. Namun, dalam laporan tersebut tidak didapatkan adanya insiden penurunan jumlah trombosit seperti yang terjadi di Denmark dan Norwegia.

Norwegia

Pada pertengahan Maret lalu, Norwegia menangguhkan penggunaan vaksin AstraZeneca usai Otoritas Kesehatan Norwegia melaporkan adanya 3 kasus pembekuan darah sekaligus perdarahan dan penurunan jumlah trombosit pada 3 orang tenaga kesehatan yang berusia di bawah 50 tahun setelah divaksinasi.

Finlandia

Finlandia melaporkan adanya 3 kasus pembekuan darah pada 3 orang berusia di bawah 60 tahun. Meski demikian, Pemerintah Finlandia tetap melanjutkan penggunaan vaksin AstraZeneca, namun dibatasi bagi lansia berusia di atas 65 tahun.



Simak Video "Vaksin AstraZeneca Ditargetkan Tiba Lagi di Indonesia Mei 2021"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/naf)