Sabtu, 01 Mei 2021 04:02 WIB

e-Life

Mi Instan dan Gorengan Untuk Buka dan Sahur, Ya atau Tidak?

dtv - detikHealth
Jakarta -

Salah satu kebiasaan orang Indonesia adalah gemar mengonsumsi mie instan. Cara menyajikannya yang praktis dan rasanya yang lezat menjadikan mie instan sebagai menu favorit banyak orang Indonesia, termasuk untuk sahur dan berbuka puasa.

Akan tetapi, perlu diperhatikan bahwa hanya mengonsumsi mi instan saja tanpa tambahan lain menyebabkan kebutuhan gizi kurang. Hal ini dikarenakan mie instan terbuat dari tepung yang merupakan sumber karbohidrat.

"Seperti di kemasan (mie instan) kan nggak mungkin mie doang ya, pasti ditambah dengan sayur-sayuran dan protein, biar makin lengkap. Kalau makan mie instan saja itu sama dengan kita makan nasi doang," kata Ahli Gizi Mochammad Rizal dalam program e-Life.

Selain itu, mie instan juga tinggi natrium atau garam, sehingga jika dikonsumsi berlebihan bisa menyebabkan rasa haus cepat datang. "Ketika puasa itu dianjurkan mengurangi atau membatasi konsumsi natrium. Karena natrium itu dapat membuat kita cepat haus," terang Rizal.

Akan tetapi, bukan berarti mengonsumsi mie instan sama sekali tidak diperbolehkan. Rizal menganjurkan untuk membatasi konsumsinya dan variasikan dengan sumber karbohidrat yang lain.

"Solusinya adalah jangan makan setiap hari juga, ya. Variasikan dengan sumber karbohidrat lain. Jangan tumpahkan semua micinnya," jelas Rizal.

Selain mie instan, orang Indonesia juga gemar makan gorengan. Walaupun rasanya sangat menggugah selera, mengonsumsi gorengan saat berbuka puasa perlu diwaspadai karena dapat menyebabkan pencernaan bekerja terlalu berat.

"Ketika kita konsumsi lemak, itu dicernanya lebih lama. Padahal tubuh kita ketika buka puasa butuh energi dan zat gizi yang cepat diserap tubuh kita. Jadi ketika langsung konsumsi lemak, zat gizi yang lain akhirnya nggak segera diserap," tutur Rizal.

Oleh karena itu, Rizal menyarankan untuk mengonsumsi gorengan 2-3 jam setelah makan menu utama buka puasa. Hal ini untuk mencegah memakan gorengan secara berlebihan dalam keadaan perut kosong.

(gah/gah)