Kamis, 06 Mei 2021 12:30 WIB

'Tsunami' COVID-19 di India Belum Usai, Ahli Sudah Bersiap Hadapi Gelombang Baru

Vidya Pinandhita - detikHealth
FILE - In this April 30, 2021, file photo, health workers attend to COVID-19 patients at a makeshift hospital in New Delhi, India. COVID-19 infections and deaths are mounting with alarming speed in India with no end in sight to the crisis. People are dying because of shortages of bottled oxygen and hospital beds or because they couldn’t get a COVID-19 test. (AP Photo/File) Ilustrasi tsunami COVID-19 di India. Foto: AP/
Jakarta -

Gelombang tsunami COVID-19 membuat warga India berebut kamar ICU, tabung oksigen, hingga obat remdesivir. Tak sedikit pasien COVID-19 meninggal dalam mobil lantaran tak kunjung kedapatan bantuan oksigen.

Jenazah-jenazah pun harus mengantre berjam-jam untuk bisa dikremasi. Krematorium dipenuhi jenazah pasien COVID-19 yang terus berdatangan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam laporan mingguan menyatakan, India kini menyumbang hampir setengah dari total kasus COVID-19 di dunia pada minggu lalu. Sedangkan angka kematian mencapai seperempatnya.

"Fase 3 tidak akan bisa dihindari, melihat tingginya kasus COVID-19 yang kini beredar. Tapi tidak jelas pada skala waktu apa ini akan terjadi. Tapi kita harus bersiap untuk gelombang baru," ujar penasihat ilmiah utama pemerintah, K VijayRaghavan, dikutip dari Reuters, Kamis (6/5/2021).

Para praktisi medis memprediksi, angka ini masih jauh dari puncak. Angka sebenarnya kematian akibat COVID-19 di India bisa mencapai 10 kali lipat dari laporan resmi oleh pemerintah.Tercatat, peningkatan angka kematian mencetak rekor pada 24 jam terakhir. Menurut data Kementerian Kesehatan India, kasus COVID-19 bertambah 382.315 pada Rabu (5/6/2021).

Pasalnya hanya dalam 4 bulan terakhir, negara ini melaporkan 10 juta kasus COVID-19. Awalnya, total kasus 10 juta membutuhkan waktu lebih dari 10 bulan.

Perdana Menteri Narendra Modi kini dikritik keras oleh masyarakat lantaran tak bertindak tegas setelah festival keagamaan dan kampanye politik berlangsung. Diduga, kerumunan di acara inilah yang memicu ledakan kasus COVID-19. Padahal, vaksinasi COVID-19 berlangsung 'ngebut'.

"Kami sudah kehabisan udara. Kami sekarat," kritik Arundhati Roy, penulis yang memenangkan Booker Prize. Dalam tulisannya, ia tegas meminta Modi untuk mundur.

"Anda tidak bisa menyelesaikannya. Anda hanya bisa membuat kondisi ini semakin buruk. Jadi silakan pergi (mundur)," lanjutnya.



Simak Video "Cerita Jurnalis India Menyaksikan Kekacauan Tsunami COVID-19"
[Gambas:Video 20detik]
(vyp/up)