Kamis, 06 Mei 2021 17:45 WIB

Merinding, Dokter India Harus Putuskan Pasien Corona Mana yang Diselamatkan

Achmad Reyhan Dwianto - detikHealth
FILE - In this April 30, 2021, file photo, health workers attend to COVID-19 patients at a makeshift hospital in New Delhi, India. COVID-19 infections and deaths are mounting with alarming speed in India with no end in sight to the crisis. People are dying because of shortages of bottled oxygen and hospital beds or because they couldn’t get a COVID-19 test. (AP Photo/File) Corona di India. (Foto: AP)
Jakarta -

Seorang dokter muda di India, Rohan Aggarwal (26), membagikan pengalamannya merawat pasien di tengah lonjakan kasus COVID-19. Ia mengatakan betapa kewalahannya sistem kesehatan di India.

Aggarwal bekerja di salah satu rumah sakit terbesar di India, Holy Family Hospital. Ia bercerita, kapasitas rumah sakit di tempatnya bekerja sudah sangat penuh hingga tak semua pasien bisa diselamatkan.

Aggarwal pun mengaku sampai harus memutuskan 'siapa yang akan hidup dan siapa yang akan mati'. Dengan wajah murung dan lesu, para keluarga pasien memohon belas kasih agar dokter mau menyelamatkan anggota keluarganya.

"Siapa yang akan diselamatkan, siapa yang tidak diselamatkan harus ditentukan oleh Tuhan," kata Aggarwal, dikutip dari Channel News Asia.

"Kami tidak diciptakan untuk itu, kami hanyalah manusia. Namun, saat ini, kami dibuat untuk melakukan hal ini," tambahnya.

Semua orang di Holy Family Hospital sudah tahu bahwa rumah sakit ini sudah tak lagi memiliki tempat tidur dan oksigen yang cukup. Ventilator pun sangat terbatas ketersediaannya.

Selama dua minggu terakhir, India terus melaporkan lebih dari 300.000 kasus COVID-19 per hari. Tingginya angka penularan ini membuat fasilitas kesehatan di India menjadi sangat kewalahan.

Aggarwal mengatakan kondisi rumah sakit tempatnya bekerja pun tampak menjadi sangat sempit. Bagaimana tidak, para pasien dan keluarganya memadati setiap sudut ruangan di rumah sakit.

Banyak yang tak memakai alat pelindung diri (APD), kecuali masker kain. Dokter dan perawat yang berjaga pun telah berhenti menggunakan APD lengkap karena membuatnya jadi lebih sulit untuk bekerja.

Jarak tempat tidur antar pasien sangatlah dekat, sehingga mereka bisa saling bersentuhan. Seorang pasien bahkan ada yang terbaring di tempat penyimpanan, yang dikelilingi oleh limbah medis.

Pada Kamis (6/5/2021), India kembali mencatat rekor kasus baru Corona, yakni sebanyak 412.000 kasus dalam sehari. Jumlah pasien COVID-19 yang meninggal dalam sehari di negara itu pun hampir menyentuh angka 4.000 orang, yakni 3.980 orang.



Simak Video "Sukarelawan Terjun Langsung Jemput Jenazah COVID-19 di India"
[Gambas:Video 20detik]
(ryh/naf)