Senin, 17 Mei 2021 12:15 WIB

RI Temukan Lagi 2 Kasus Mutasi Corona dari Malaysia, Ada 'Varian Raja'

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Virus Corona dilihat dari mikroskop Ilustrasi mutasi Corona. (Foto: National Institute of Allergy and Infectious Diseases)
Jakarta -

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengungkap kedatangan mutasi baru Corona di Indonesia. Ada dua kasus yang diidentifikasi di Jawa Timur.

Keduanya disebut Budi berasal dari Malaysia. Ia mewanti-wanti masyarakat untuk mewaspadai varian baru Corona karena memiliki penularan COVID-19 lebih tinggi daripada strain aslinya.

"Minggu lalu kita ketemu lagi dua mutasi baru, dua-duanya terjadi di Jatim," tutur Budi dalam konferensi pers Senin (17/5/2021).

"Dua-duanya merupakan pekerja migran Indonesia yang datang dari Malaysia, mereka bawa satu mutasi Afrika Selatan, satu lagi dari London," sambungnya.

Mutasi Corona Afrika Selatan ialah varian Corona B1351 yang masuk variant of concern (VOC) dan diwaspadai dunia, diyakini para ahli merupakan 'varian raja' COVID-19. Satu kasus lainnya yaitu Corona B117 adalah jenis varian baru Corona asal Inggris yang sudah mendominasi di dunia, menggantikan strain Corona di awal merebak.

Satu-satunya cara untuk mengantisipasi penularan varian baru Corona hanya dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Menkes Budi kembali mengingatkan penularan Corona varian baru sangat tinggi.

"Untuk teman-teman di daerah memastikan tracingnya ditingkatkan, yang ditrace positif harus segera dilakukan tracing. Pastikan protokol kesehatannya dijaga, memakai masker, kepada daerah, polda, pangdam untuk PPKM agar dijalankan sebaik mungkin," bebernya.

"Demikian juga testing dan tracingnya. WHO sudah memberikan guidance untuk minimal 1 per 1.000 orang ditesting per minggu, jadi kalau Indonesia per harinya harus sekitar 40 ribuan kita harus test, tracingnya pun harus jalan, karena yang ditesting berdasarkan epidemiologi harus yang kontak erat juga terpapar Corona," tutupnya.



Simak Video "Ditemukan 2 Mutasi Corona Baru, Menkes Minta Perbanyak Testing"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)