Jumat, 18 Jun 2021 14:03 WIB

Penting! Gejala Virus Corona, dari yang Umum sampai Ala Varian Delta

Vidya Pinandhita - detikHealth
Sejumlah kendaraan ambulans dan bus sekolah yang membawa pasien COVID-19 antre untuk masuk kawasan Rumah Sakit Darurat  COVID-19 (RSDC) Wisma Atlet, Jakarta, Kamis (10/6). Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Kasus COVID-19 di sejumlah titik wilayah RI melonjak pasca libur Lebaran 2021. Laporan ini beriringan dengan temuan kasus varian Delta atau B1617.2 asal India yang disebut-sebut lebih mudah menular dengan gejala berat. Lalu, apa saja gejala virus Corona kini?

Menurut Zoe Covid Symptom Study yang dijalankan oleh Prof Tim Spector di Inggris, infeksi varian Delta pada usia muda menyebabkan gejala mirip pilek. Dengan 3 gejala utama mencakup sakit kepala, sakit tenggorokan, dan hidung meler

"Varian ini sepertinya bekerja dengan sedikit berbeda. Orang-orang mungkin akan merasa hanya terkena pilek biasa sehingga masih keluar rumah untuk pesta dan kemungkinan akan menyebarkannya ke enam orang lain. Ini yang jadi masalah," terangnya, dikutip dari BBC, Jumat (18/6/2021).

Kasus COVID-19 akibat varian Delta pertama kali dilaporkan di India pada Oktober 2020. Varian ini termasuk Variant of Concern (VoC) yang berarti, amat menular dan berpotensi meningkatkan kasus rawat inap, beban sumber daya perawatan kesehatan dan potensi kematian.

Mengacu pada laman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), gejala varian ini banyak dikaitkan dengan masalah pencernaan seperti:

  • Mual
  • Diare
  • Sakit perut
  • Kehilangan nafsu makan
  • Gangguan pendengaran
  • Pembekuan darah, dan
  • Gangren.

Hingga kini, memang belum ada laporan pasti terkait gejala varian Delta. Begitu juga penyebarannya di RI, sejauh ini baru diketahui ditemukan di DKI Jakarta, Kudus, dan Bangkalan. Dengan begitu Satgas COVID-19 menegaskan, yang terpenting adalah penerapan protokol kesehatan untuk menekan risiko penyebaran varian Delta.

"Penularan tinggi dan dilakukannya WGS (Whole Genome Sequencing) dan varian-varian tertentu seperti dari India itu membuktikan bahwa virus-virus varian tertentu sudah bersirkulasi di Indonesia," terang juru bicara Satgas COVID-19, Prof Wiku Adisasmito, Kamis (17/6/2021).

"Yang utama kita lakukan adalah menjalankan proses jaga jarak, mencuci tangan, dan memakai masker. Dengan 3M itu apa pun variannya, tidak akan meningkatkan penularan," pungkasnya.

Mengingat kasus COVID-19 di Indonesia masih terus meningkat, berikut gejala virus corona paling umum beserta persentasenya yang perlu dicurigai sebagai infeksi COVID-19, dikutip dari Medical News Today:

  • Batuk kering: 60,4 persen
  • Sesak napas: 41,1 persen
  • Demam: 55,5 persen
  • Nyeri otot: 44,6 persen
  • Sakit kepala: 42,6 persen
  • Sakit tenggorokan: 31,2 persen
  • Gangguan atau hilang kemampuan penciuman dan mengecap (anosmia): 64,4 persen
  • Kelelahan: 68,3 persen.

Perlu diketahui, gejala virus Corona pada 1 pasien dengan pasiennya belum tentu sama. Maka itu, penting untuk melakukan pemeriksaan, pelacakan riwayat kontak, dan isolasi untuk menekan risiko penularan.



Simak Video "Yuk Kenali Lagi Beda Gejala DBD dan COVID-19"
[Gambas:Video 20detik]
(vyp/fds)