Senin, 28 Jun 2021 12:00 WIB

Round up

Singapura Siap-siap 'Damai' dengan COVID-19, Apa Sih Rahasianya?

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Jakarta -

Singapura tengah mempersiapkan diri menuju new normal dengan 'berdamai' dengan COVID-19. Ke depan, COVID-19 akan ditangani sebagai penyakit endemik lainnya seperti halnya influenza atau flu.

"Kabar buruknya adalah bahwa COVID-19 mungkin tidak akan pernah hilang. Kabar baiknya adalah bahwa hidup normal COVID-19 di tengah-tengah kita adalah mungkin," kata Satgas COVID-19 Lintas Kementerian Singapura dikutip dari The Straits Times.

Kok bisa, Singapura ambil keputusan seperti itu? Ternyata ini alasannya.

Turunkan kurva infeksi dengan vaksinasi

Singapura telah mengambil langkah-langkah untuk mempersiapkan diri agar Covid-19 menjadi endemik dan telah meningkatkan upaya vaksinasi di tengah pertempuran untuk menurunkan lonjakan kasus.

Vaksinasi tampaknya sudah efektif dalam mengurangi tingkat infeksi dan penularan. Kebanyakan orang yang divaksinasi lengkap menunjukkan gejala ringan atau tidak sama sekali bahkan jika mereka tertular penyakit tersebut.

Pada awal bulan depan, dua pertiga dari populasi di Singapura akan menerima setidaknya satu suntikan dari dua vaksin tersebut, kata para menteri.

"Tonggak sejarah kami berikutnya adalah memiliki setidaknya dua pertiga dari populasi kami divaksinasi penuh dengan dua dosis sekitar Hari Nasional, pasokan memungkinkan. Kami bekerja untuk memajukan pengiriman vaksin dan untuk mempercepat prosesnya," kata mereka.

Testing digencarkan

Pada saatnya, kata para menteri, orang dengan COVID-19 akan diizinkan untuk menjalani perawatan di rumah, sehingga tidak ada lagi kekhawatiran tentang sistem perawatan kesehatan yang tertekan. Kontak dekat mereka dapat membeli alat tes dari apotek untuk menguji diri mereka sendiri.

Pembaruan harian tentang jumlah infeksi juga akan beralih ke fokus pada hasil, seperti berapa banyak pasien yang jatuh sakit parah dan akhirnya membutuhkan perawatan intensif, dengan cara yang sama seperti pemantauan flu.

Perlahan-lahan, aturan manajemen yang aman dapat dilonggarkan dan pertemuan besar sekali lagi akan diizinkan, seperti di Parade Hari Nasional atau hitung mundur Malam Tahun Baru.

(kna/up)