Sabtu, 10 Jul 2021 12:31 WIB

IDI: Jumlah Dokter Wafat Akibat COVID-19 Naik Hampir 7 x Lipat

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Kasus COVID-19 di Indonesia masih terus bertambah. Virus Corona varian Delta disebut jadi salah satu penyebab lonjakan kasus Corona di Tanah Air Foto: Antara Foto
Jakarta -

Ketua Tim Mitigasi Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI), dr Adib Khumaidi, SpOT, mengungkap jumlah dokter yang wafat akibat COVID-19 melonjak nyaris 7 kali lipat. Tak sedikit dokter yang terpapar COVID-19 membutuhkan perawatan intensif.

Angka kematian dokter mulanya sudah turun di bulan Februari, jumlahnya tercatat rendah hingga Mei 2021. Namun, lonjakan kasus tiba-tiba meningkat sejak Juni. Hingga kini, total ada 458 dokter yang wafat akibat COVID-19 berdasarkan data yang dihimpun tim mitigasi PB IDI per 8 Juli 2021.

"Yang perlu menjadi perhatian memang, di bulan Februari itu sudah turun, karena peningkatannya terus terang (terjadi) di bulan Januari," ungkapnya dalam konferensi pers Lapor COVID-19, Jumat (9/7/2021).

"Januari itu ada 25, kemudian Februari 31, Maret 16, April 8, Mei 7, langsung naik pada bulan Juni 48, jadi hampir 7 kali lipat, kemudian di bulan Juli saja, sudah 35, ini masih tanggal 9 ya," sambungnya.

dr Adib menyoroti peningkatan kasus rawat inap dan jumlah kematian nakes yang kemudian berdampak pada pelayanan kesehatan, meskipun banyak tenaga kesehatan yang terpapar COVID-19 tanpa gejala. Namun, jumlah dokter yang membutuhkan perawatan rupanya jauh lebih tinggi dibandingkan Desember hingga Januari.

"Yang menjadi perhatian kita saat ini kondisi yang terjadi banyaknya temen-temen nakes yang dirawat jauh lebih banyak daripada bulan Desember Januari," tegas dia.

Lonjakan kasus COVID-19 pada nakes juga diingatkan dr Adib sempat terjadi di Kudus. Ada 813 nakes terpapar COVID-19, sekitar 70 di antaranya adalah dokter. Meski begitu, ada 200-an dokter yang memerlukan perawatan, sementara lainnya menjalani isolasi mandiri.

dr Adib menyebut, di antara kasus 86 dokter yang wafat akibat COVID-19 per tanggal 24 Juni, ada 41 persen di antaranya belum disuntik vaksin Corona.

"Jadi kalau di tanggal 24 Juni, itu ada 86 dokter yang meninggal, yang total vaksin lengkap itu 17 orang, kemudian yang vaksin baru satu dosis empat orang, jadi 24 persen total orang yang sudah divaksin," sebut dr Adib.

"Nah menariknya lagi dari data 86 itu, itu ada sekitar 41 persen memang belum divaksin, memang 35 persennya masih kita cari info lebih lanjut. Memang ini agak mengherankan buat kami juga, apakah memang ada hal-hal yang membuat mereka tidak bisa divaksin, apakah ada faktor komorbid atau mungkin pada saat divaksin itu sedang sakit, sehingga data yang kita dapatkan seperti itu," jelasnya.

Sementara laporan dokter yang wafat di awal Juni hingga awal Juli masih belum diketahui apakah didominasi mereka yang sudah vaksin COVID-19.

"Ini lagi kita telusuri di awal juni sampai awal juli, sepertinya sebagian besar sudah divaksin tapi kan kita harus lihat secara objektif, jadi sementara data yang kita sampaikan seperti itu," pungkasnya.

Kabar baiknya, vaksin Corona Moderna yang rencananya tiba besok di Indonesia, akan disuntikkan kepada 1,47 tenaga kesehatan sebagai vaksin booster.



Simak Video "Eropa Diamuk Covid-19, WHO Perkirakan 2,2 Juta Nyawa Melayang"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)